Evita Nursanty Sebut BUMN jadi Lokomotif Pemulihan Ekonomi Nasional

Suasana sosialisasi dengan tema “BUMN sebagai Lokomotif Pemulihan Ekonomi Nasional”. (MURIANEWS/Dani Agus)

MURIANEWS, Grobogan – Anggota Komisi VI DPR RI dari Fraksi PDI Perjuangan Dr Evita Nursanty, MSc mengatakan, Badan Usaha Milik Negara (BUMN) memiliki peran sangat strategis sebagai kepanjangan tangan pemerintah menjadi lokomotif untuk menjalankan berbagai program yang dinanti rakyat.

“BUMN sebagai  motor penggerak yang luar biasa dahsyat. Karena BUMN menarik roda ekonomi berputar. Itu sebabnya pada masa pandemi ini peran BUMN sangat ditunggu-tunggu bagi pemulihan ekonomi nasional,” kata Evita saat menjadi narasumber dalam Sosialisasi “BUMN sebagai Lokomotif Pemulihan Ekonomi Nasional” di Hotel 21 Purwodadi, Grobogan, Sabtu (18/12/2021).

Menurut Evita, BUMN ini  memiliki kekuatan sepertiga ekonomi nasional antara lain melalui pengeluaran operasional dan capital expenditure-nya yang mendorong konsumsi dan investasi.

Apalagi  BUMN  memiliki total aset yang sangat besar yaitu senilai US$ 650 miliar setara dengan Rp 9.295 triliun. Aset ini jauh lebih besar dibandingkan aset super holding company Temasek asal Singapura dan Khazanah dari Malaysia.

BUMN juga memiliki infrastruktur yang sangat besar di berbagai bidang dan menjangkau mancanegara hingga pelosok daerah dan pulau terluar. Selama 10 tahun terakhir BUMN berkontribusi sebesar Rp 3.282 triliun kepada negara dalam bentuk penerimaan negara bukan pajak (PNBP) dan pajak.

Masih kata anggota DPR RI dari Dapil Jateng III meliputi Kabupaten Grobogan, Blora, Rembang, dan Pati itu,  sebagai badan usaha yang dimiliki oleh pemerintah, BUMN berperan sebagai agent of value creator dan agent of development. Sebagai agent of value of creator, BUMN diharapkan mampu memberikan kontribusi keuntungan ke negara.

“Lalu sebagai agent of development, BUMN diharapkan berkontribusi kepada pembangunan nasional termasuk dalam pemulihan ekonomi pada masa pandemi Covid-19 ini,” ujarnya.

Melalui integrasi/kolaborasi peran BUMN dalam lingkup lokomotif pemulihan ekonomi nasional ini, BUMN menerima penyertaan modal negara (PMN), pembayaran kompensasi, talangan (investasi) modal kerja, dan dukungan lain seperti optimalisasi BMN, pelunasan tagihan, loss limit penjaminan, penundaan dividen, penjaminan pemerintah, pembayaran talangan tanah Proyek Strategis Nasional (PSN).

Di sisi lain, dalam rangka meningkatkan kinerja dan nilai tambah, Kementerian BUMN terus melakukan perampingan dan perbaikan portofolio jumlah BUMN melalui restrukturisasi korporasi (holding, merger, akuisisi, dll).

Sejak 2020 hingga lima tahun ke depan jumlah BUMN diharapkan menjadi kurang dari 70 BUMN.

Masih menurut Evita, sesuai PP Nomor 23 Tahun 2020, Program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) merupakan salah satu rangkaian kegiatan untuk mengurangi dampak Covid-19 terhadap perekonomian.

Selain penanganan krisis kesehatan, Pemerintah juga menjalankan program PEN sebagai respon atas penurunan aktivitas masyarakat yang berdampak pada ekonomi, khususnya sektor informal atau UMKM.

Program ini bertujuan melindungi, mempertahankan, dan meningkatkan kemampuan ekonomi para pelaku usaha dalam menjalankan usahanya selama pandemi Covid-19. Untuk UMKM, program PEN diharapkan dapat ‘memperpanjang nafas’ UMKM dan meningkatkan kinerja UMKM yang berkontribusi pada perekonomian Indonesia.

“Di sinilah peran penting BUMN yang kemudian menjalankan berbagai proyek untuk perbaikan ekonomi kita, mulai dari proyek infrastruktur, perintisan usaha, penyaluran bantuan melalui Himbara, penyediaan vaksin dan obat-obatan terkait Covid-19 melalui BUMN farmasi, program 35 Gigawatt hingga bantuan biaya listrik, dan lainnya,” ucap Evita lagi.

Kontribusi BUMN sebagai lokomotif pemulihan ekonomi nasional ini akan menumbuhkan kembali kepercayaan para pelaku bisnis dan ekonomi maupun  masyarakat bahwa pemerintah serius dalam pemulihan ekonomi.

Kontribusi ini juga sebagai wujud nyata sinergi dan kolaborasi BUMN sebagai kepanjangan tangan pemerintah dengan berbagai Lembaga baik pemerintah pusat, daerah dan swasta.

Dia berharap kontribusi BUMN ini kepada keuangan negara maupun bagi perkembangan perekonomian nasional, serta dalam konteks usaha perintisan, dan aspek sosial, juga turut aktif memberikan bimbingan dan bantuan kepada pengusahagolongan ekonomi lemah, koperasi, dan masyarakat, sebagaimana diamanatkan oleh undang-undang BUMN.

“Saya juga mendorong agar masyarakat terus memberikan dukungan kepada BUMN untuk terus berkembang, sehingga peranannya sebagai lokomotif kemajuan perekonomian Indonesia semakin terwujud ke depan,” pungkas Evita.

 

Reporter: Dani Agus
Editor: Ali Muntoha

berita groboganbumnGROBOGANgrobogan hari iniinfo groboganJatengkabar grobogan