Portal berita lokal yang menyajikan informasi dari Kudus, Jepara, Pati, Rembang, Blora, dan Grobogan secara cepat, tepat, dan akurat.

Pengelolaan Sampah TPA Kudus Kembali Pakai Metode Controlled Landfill

TPA Tanjungrejo Kudus mulai terihat lega karena sampah teruruk tanah. (Murianews/Anggara Jiwandhana)

Murianews, Kudus – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Kudus, Jawa Tengah, akan kembali menggunakan metode controlled landfill untuk mengatasi permasalahan overload sampah di Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Tanjungrejo pada tahun 2023 ini.

Metode ini digunakan untuk mengurangi potensi gangguan lingkungan yang ditimbulkan akibat sampah yang menggunung. Caranya adalah sampah ditimbun dengan lapisan tanah.

”Iya akan tetap pakai metode ini lagi karena memang belum ada anggaran perluasan TPA,” kata Kepala Dinas Perumahan Kawasan Pemukiman dan Lingkungan Hidup (PKPLH) Kabupaten Kudus Abdul Halil, Rabu (25/1/2023).

Pelaksanaannya pun akan dilakukan secara bertahap. Bisa dalam dua bulan sekali atau tiga bulan sekali sampah yang menumpuk akan ditutup dengan  timbunan tanah.

”Kemarin kan hanya di perubahan saja bisa dianggarkan, nah ini nanti bisa agak lebih fleksibel,”  sambungnya.

Baca: Pengelolaan TPA Tanjungrejo Kudus Dicarikan Investor

Selain itu, pemkab akan mengoptimalkan penggunaan Pusat Daur Ulang (PDU) Kudus untuk mereduksi sampah yang masuk ke Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Tanjungrejo.

”Akan kami maksimalkan pula bank sampah yang ada di desa-desa, sehingga sampah yang masuk bisa tereduksi,” pungkasnya.

Tahun 2023 ini, Pemkab kembali tidak memiliki anggaran untuk menambah luasan TPA Tanjungrejo, Jekulo,  Kudus meskipun telah overload. Pemkab pun berencana mencari investor untuk mengelola TPA itu.

Iming-iming bagi investor sendiri adalah Pemkab menawarkan pengelolaan sepenuhnya TPA yang sudah berdiri puluhan tahun tersebut. Di mana mereka bisa mendapatkan profit dari pengolahan sampah organik seperti gas hingga pupuk.

 

Reporter: Anggara Jiwandhana
Editor: Ali Muntoha

Ruangan komen telah ditutup.