Portal berita lokal yang menyajikan informasi dari Kudus, Jepara, Pati, Rembang, Blora, dan Grobogan secara cepat, tepat, dan akurat.

Anak Mendadak Demam di Malam Hari, Jangan Panik! Begini Cara Mengatasinya

Anak Mendadak Demam di Malam Hari Jangan Panik Begini Cara Mengatasinya

Foto: Ilustrasi anak demam (freepik.com)

Murianews, Kudus – Sakit demam rentan dialami siapa saja. Tidak hanya orang tua tetapi juga anak-anak kerap mengalami demam.

Saat anak demam, tidak sedikit orang tua yang merasa khawatir. Apalagi jika kondisi demam tidak menurun hingga beberapa hari.

Bagi orang tua memang penting memperhatikan kesehatan anaknya. Dengan demikian, jika anak mengalami masalah kesehatan bisa langsung melakukan pertolongan pertama. Termasuk ketika mengalami demam, terutama yang berlangsung pada malan hari.

Baca juga: Benarkah Bawang Merah Ampuh Menurunkan Panas Demam pada Anak? Ini Penjelasannya

Dengan memberikan pertolongan pertama maka bisa mencegah sakit yang lebih parah. Namun, pertolongan pertama pada anak yang demam juga harus dilakukan dengan benar.

Melansir dari Halodoc, Senin (22/1/2023), bemam merupakan keluhan yang umum terjadi, termasuk pada anak-anak. Bahkan, demam pada anak juga menjadi alasan yang umum bagi orangtua untuk pergi ke unit gawat darurat (UGD) rumah sakit pada malam hari.

Pasalnya, demam kerap terjadi atau memburuk saat malam hari atau ketika memasuki waktu tidur. Nah, pertanyaannya, apakah orangtua harus selalu mengkhawatirkan demam anak yang terjadi di malam hari? Adakah cara yang dapat orangtua lakukan untuk mengatasinya?

Berbagai penyebab anak demam

Suhu tubuh memang kerap mengalami perubahan sepanjang hari. Namun, jika suhu tubuh anak Anda melebihi batas normal (37° Celsius), kondisi ini bisa menjadi tanda dari demam. Demam itu sendiri merupakan reaksi normal tubuh saat melawan infeksi, penyakit, atau penyebab lainnya.

Pasalnya, suhu tubuh yang tinggi membuat kuman penyebab penyakit menjadi kurang nyaman sehingga cenderung mudah dimusnahkan. Artinya, demam bukanlah suatu penyakit, tetapi merupakan gejala atau tanda terhadap masalah kesehatan tertentu. Adapun kondisi medis yang menyebabkan demam ini bisa beragam.

Pada anak dan bayi, kondisi-kondisi berikut bisa menjadi penyebab dari demam, termasuk yang terjadi saat malam hari.

  • Demam setelah imunisasi.
  • Tumbuh gigi pada bayi atau anak.
  • Berada di lingkungan panas dan menggunakan pakaian yang berlebihan, terutama pada bayi baru lahir.
  • Penyakit infeksi pada anak.
  • Gangguan di otak anak.
  • Beberapa jenis kanker pada anak.
  • Gangguan autoimun.

Mengapa demam sering memburuk pada malam hari?

Seperti penjelasan sebelumnya, suhu tubuh terus mengalami perubahan sepanjang hari. Nah, pada malam hari, suhu tubuh umumnya mengalami peningkatan secara alami.

Akibat kondisi tersebut, demam yang ringan saat siang hari sekali pun dapat dengan mudah melonjak pada malam hari. Inilah yang menyebabkan demam pada anak sering terjadi atau cenderung memburuk saat ia tidur.

Selain itu, beberapa penyakit yang bisa menimbulkan demam pun dapat memburuk saat malam hari sehingga ikut menaikkan suhu tubuh anak Anda. Misalnya, anak yang menderita asma cenderung lebih sulit bernapas pada malam hari. Hal ini juga bisa memperburuk demam.

Ini terjadi karena hormon kortisol dan adrenalin umumnya ditekan saat Anda tertidur. Bila dua hormon ini berkurang, gejala asma pada anak yang disebutkan di atas cenderung terjadi. Berkaca pada penjelasan tersebut, tidak selamanya demam pada anak merupakan kondisi medis yang serius.

Tidak semua anak demam yang dibawa ke UGD pada malam hari pun akan berakhir dengan rawat inap di rumah sakit. Pada kondisi yang ringan, Anda hanya perlu membantu untuk mengatasi dan menurunkan demam pada anak di malam hari. Namun, jangan sampai pula Anda menyepelekan kondisi yang satu ini karena bisa menjadi tanda dari kondisi medis yang serius.

Cara mengatasi demam pada anak di malam hari

Sebagian besar kasus demam tidak memerlukan perawatan khusus. Namun, Anda dapat membantu meringankan gejala yang dirasakan si kecil dengan cara-cara sebagai berikut.

1. Jaga cairan tubuh anak tetap stabil

Saat demam, tubuh si kecil dapat kehilangan cairan secara cepat sehingga menyebabkan dehidrasi. Jika ini terjadi, dehidrasi pada anak dapat menyebabkan komplikasi serius dan memperburuk gejala demam.

Oleh karena itu, hindari dehidrasi dengan membantu memenuhi kebutuhan cairan anak. Pada malam hari, Anda bisa memberinya air putih, susu atau ASI (bagi yang masih menyusui), maupun jus untuk anak.

2. Obat penurun panas

Penggunaan obat penurun panas bertujuan untuk menurunkan suhu tubuh dan membuat anak merasa lebih nyaman. Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDA) mengungkapkan bahwa parasetamol merupakan lini pertama untuk menurunkan demam dan menghilangkan nyeri.

Namun, jika si kecil berusia di bawah 2 bulan, Anda harus berkonsultasi pada dokter sebelum memberikan jenis pengobatan apapun. Hal ini menjadi salah satu alasan agar segera mencari bantuan pertolongan dokter anak saat ia demam di malam hari.

3. Mengenakan pakaian longgar atau lebih nyaman

Pilih pakaian untuk si kecil dengan bahan yang ringan dan lembut serta menggunakan kain atau selimut tipis. Menggunakan pakaian yang berlebihan dapat membuat panas tubuh terjebak dan menyebabkan suhu tubuh naik.

Bukan cuma itu, cara mengatasi anak demam di malam hari juga dapat dilakukan dengan mengatur suhu kamar atau ruangan agar tidak terlalu panas atau dingin. Suhu ruangan yang tepat bisa membantu anak mendapatkan waktu tidur yang cukup dan berkualitas.

4. Kompres

Kompres merupakan cara yang sudah lama dipercaya dapat menurunkan suhu tubuh ketika demam. Namun, kompres untuk menurunkan demam sebaiknya tidak menggunakan es atau air dingin karena dapat membuat badan menggigil.

Sebaliknya, gunakan kain yang direndam air hangat, kemudian letakkan di lipat ketiak dan selangkangan selama 10-15 menit. Cara ini dapat membantu menurunkan suhu tubuh karena panas dapat keluar dari pori-pori kulit melalui proses penguapan.

5. Skin to skin

Ada banyak manfaat yang bisa diperoleh ibu dan bayi bila melakukan kontak skin to skin setelah melahirkan. Selain membantu proses menyusui, kontak skin to skin juga dapat membantu mengatur suhu tubuh bayi.

Nah, ternyata, hal ini tidak hanya bermanfaat pada bayi yang baru lahir. Faktanya, kontak skin to skin juga bisa menjadi cara termudah untuk membantu menurunkan suhu tubuh serta mengatasi demam anak di malam hari.

Kapan harus menemui dokter?

Tingkat temperatur yang pasti dapat menentukan pertimbangan untuk menemui dokter, tetapi tetap harus mempertimbangkan usia, penyakit yang diderita, dan gejala lain yang menyertai demam.

Konsultasikan ke dokter jika anak demam malam hari dengan beberapa faktor berikut.

1. Berusia di bawah 3 bulan dengan suhu tubuh lebih dari 38° Celsius.

2. Berusia lebih dari 3 bulan dengan suhu tubuh lebih dari 39° Celsius.

Selain itu, jika demam menunjukan angka di bawah 39° Celsius, Anda perlu berkonsultasi kepada dokter jika disertai gejala lainnya atau pada kondisi tertentu, seperti berikut.

3. Menolak untuk minum air.

4. Anak diare, mual dan muntah, serta sakit perut yang parah.

5. Menunjukan tanda-tanda dehidrasi (seperti frekuensi buang air kecil lebih sedikit atau tidak keluar air mata saat menangis).

6. Merasa sakit saat buang air kecil.

7. Terus menerus terjadi setiap malam.

8. Memiliki kondisi medis khusus, seperti kanker, lupus, atau penyakit jantung pada anak.

9. Timbul ruam.

10. Kejang pada anak atau tidak sadar.

11. Anak batuk hingga tidak bisa tidur.

Intinya, sebelum membawa si kecil ke dokter atau rumah sakit karena alasan demam, Anda perlu memeriksa gejala lain. Pasalnya, demam biasa cukup umum terjadi pada anak dan akan hilang dengan sendirinya dengan cara-cara mudah seperti di atas.

 

 

Penulis: Dani Agus
Editor: Dani Agus
Sumber: hellosehat.com

Ruangan komen telah ditutup.