Portal berita lokal yang menyajikan informasi dari Kudus, Jepara, Pati, Rembang, Blora, dan Grobogan secara cepat, tepat, dan akurat.

Ini Perbedaan Masjidil Haram dan Masjid Nabawi yang Penting Diketahui

Ini Perbedaan Masjidil Haram dan Masjid Nabawi yang Penting Diketahui
Foto: Masjidil Haram (ekrem dari Pixabay)

MURIANEWS, Kudus – Masjidil Haram dan Masjid Nabawi adalah tempat ibadah yang pasti dikunjungi oleh jemaah haji atau umrah. Keduanya merupakan dua masjid suci bagi umat Islam.

Masjidil Haram yang ada di Makkah untuk melaksanakan ibadah haji atau umrah. Sedangkan Masjid Nabawi di Madinah untuk menziarahi makam Rasulullah, berdoa di Raudhah atau melaksanakan shalat Arbain.

Selain lokasinya, ada beberapa perbedaan dari kedua masjid tersebut. Berikut beberapa perbedaannya, dilansir dari laman NU Online, Kamis (28/7/2022):

Baca juga: Ada Fasilitas Skuter di Masjidil Haram yang Bisa Dimanfaatkan untuk Tawaf dan Sa’i 

Arah kiblat

Perbedaan yang sangat mendasar terkait dengan Ka’bah sebagai kiblat dalam pelaksanaan shalat. Di Masjidil Haram, di mana Ka’bah berada di dalamnya, pelaksanaan shalat dilaksanakan secara melingkar karena semua arah menghadap ke kiblat.

Jadi bentuk Masjidil Haram melingkari Ka’bah. Sementara itu, Masjid Nabawi posisinya hanya satu arah, menuju kiblat Makkah yang posisinya menunjuk ke arah selatan.

Bagi para jamaah, khususnya yang baru pertama kali ke Masjidil Haram, mereka rawan tersesat karena sedemikian banyak pintu yang bentuknya mirip, dan ketika keluar dari pintu yang salah, bisa mengarah ke jurusan yang berbeda.

Untuk Masjid Nabawi, hanya ada satu arah, sama seperti masjid-masjid lain di seluruh dunia. Dengan demikian, peluang untuk tersesat menjadi lebih kecil.

Bangunan

Baik Masjidil Haram maupun Masjid Nabawi telah mengalami perluasan dari zaman ke zaman. Namun pembangunan di Masjidil Haram masih terus berlangsung hingga kini supaya dapat menampung jamaah lebih banyak.

Mengingat area yang terbatas, maka penambahan ruang untuk jamaah dilakukan dengan meningkat bangunan masjid. Kini terdapat empat tingkat di Masjidil Haram. Luas Masjidil Haram mencapai 357 ribu meter persegi dan terus dikembangkan yang sampai saat ini belum selesai.

Untuk Masjid Nabawi, bangunannya hanya 2 tingkat. Bahkan, tingkat kedua hanya dibuka pada saat jamaah sangat padat. Luas Masjid Nabawi mencapai sekitar 98.327 meter persegi

Jarak dari penginapan

Baik kompleks Masjidil Haram atau Masjid Nabawi, dua-duanya dikelilingi oleh penginapan. Semakin dekat dengan lokasi, semakin mewah dan semakin mahal hotelnya. Untuk jamaah haji yang menginap di hotel yang ada di Zamzam Tower, mereka tinggal turun dan di depannya sudah masuk halaman Masjidil Haram.

Namun yang menginap di situ hanyalah jamaah haji khusus yang ongkosnya mahal. Untuk jamaah haji reguler, mereka menginap di hotel yang jaraknya antara 2-4 kilometer dari Masjidil Haram. Untuk transportasinya, disediakan bus shalawat yang beroperasi selama 24 jam.

Selama di Madinah, jamaah haji tinggal di hotel-hotel yang lokasinya sangat dekat dengan Masjid Nabawi. Mereka tinggal jalan kaki saja untuk menuju ke Masjid Nabawi. Hal ini tentu memberi fleksibilitas lebih karena bisa berkunjung atau pulang dari masjid kapan saja tanpa perlu khawatir.

Pelindung halaman

Baik Masjidil Haram atau Masjid Nabawi memiliki halaman luas yang digunakan jamaah ketika ruangan di dalam sudah penuh. Di Masjidil Haram, lokasinya merupakan ruang terbuka. Ketika menjelang shalat, petugas menggelar karpet yang kemudian digulung lagi saat sudah selesai.

Pada siang hari, halaman Masjidil Haram menjadi sangat panas karena tidak ada pelindungnya. Namun demikian lantai Masjidil Haram tetap dingin karena marmer khusus yang walaupun panas, kaki tak terasa panas ketika menapakinya.

Di Masjid Nabawi, terdapat payung-payung raksasa yang akan dibuka pada pagi hari dan ketika malam hari, payung-payung tersebut ditutup. Payung ini menjadi pelindung dari panas yang menyengat saat siang hari atau ketika hari hujan. Semburan angin berisi air dari blower raksasa yang terus berputar yang ditempatkan di sekitar payung membuat suhu udara menjadi lebih nyaman.

Foto: Masjidil Nabawi (ekrem dari Pixabay)

Pengajian

Baik di Masjidil Haram atau di Masjid Nabawi terdapat pengajian. Di Masjidil Haram, pengajian diselenggarakan di sudut tertentu yang jarang terlihat oleh jamaah yang kebetulan lewat.

Di Masjid Nabawi banyak sekali halaqah yang membentuk lingkaran kecil yang dipimpin oleh seorang guru. Para guru tersebut secara khusus mengajari jamaah membaca Qur’an dengan benar. Pengajar resmi tersebut memajang sebuah plakat seukuran kertas A4 yang bertuliskan Arab dan Inggris.

Yang berbahasa Inggris, berbunyi “Qur’an teaching for visitors”. Guru ngaji tersebut bukan hanya menunggu jamaah datang, namun mereka juga memanggil jamaah yang sebelumnya hanya melihat-lihat. Kemudian mereka diajari membaca Qur’an yang benar. Di salah satu sudut, usai Shalat Maghrib, juga terdapat pengajian berbahasa Indonesia yang penceramahnya dipimpin oleh pengelola Masjid Nabawi.

Tempat berdoa

Baik di Masjidil Haram maupun di Masjid Nabawi, terdapat tempat yang mustajab untuk berdoa. Di Masjidil Haram, tempat yang mustajab berada di Multazam yang lokasinya antara Hajar Aswad dengan pintu Ka’bah.

Jamaah dapat berdoa kapanpun di lokasi tersebut sejauh bisa berada di tempat itu, yang kadang padat, namun kadang sepi. Tidak ada batasan waktu untuk berdoa di sana.

Di Masjid Nabawi, lokasi yang mustajab untuk berdoa berada di Raudhah, yaitu antara mimbar yang menjadi tempat Rasulullah mengajarkan Islam kepada para sahabat dengan rumah Nabi. Lokasi ini diberi karpet dengan warna hijau yang berbeda dengan karpet lain di Masjid Nabawi.

Karena lokasinya terbatas sementara banyak orang yang ingin berdoa dan berlama-lama di Raudhah, kini ada pengaturan. Untuk masuk Raudhah, jamaah harus mendaftar secara daring melalui aplikasi online. Waktu ke Raudhah dibatasi hanya 15 menit. Setiap bulan hanya dapat berkunjung sekali.

Nilai Pahala

Baik Masjidil Haram maupun Masjid Nabawi memiliki nilai pahala yang lebih utama dibandingkan dengan masjid biasa. Rasulullah melarang umat Islam melakukan perjalanan jauh kecuali ke Masjidil Haram, Masjid Nabawi, dan Masjidil Aqsa. Nilai shalat di Masjidil Haram setara dengan 100 ribu kali dibandingkan dengan shalat di masjid biasa sementara nilai shalat di Masjid Nabawi setara dengan seribu kali shalat di masjid biasa.

Jejak Rasulullah

Di Masjidil Haram, terdapat lokasi yang diyakini sebagai tempat kelahiran Rasulullah yang kini tempat tersebut diubah menjadi sebuah perpustakaan Makkah Al Mukarramah. Lokasinya di bagian timur Ka’bah, yang dengan gampang bisa dilihat jika jamaah menuju terminal bus Syib Amir.

Bangunan ini cukup menonjol karena sisi kiri dan kanannya sudah bersih dan posisinya agak ke atas sehingga mudah dilihat. Bangunan tersebut pernah berencana mau dibongkar karena pemerintah Arab Saudi khawatir terjadi pengkultusan. Selama musim haji, perpustakaan tersebut ditutup. Jamaah yang ingin berfoto di depannya tidak dilarang.

Di Masjid Nabawi, terdapat ruangan yang dulu merupakan rumah Rasulullah dan kemudian di situlah Nabi Muhammad dikuburkan. Masjid Nabawi pada zaman dahulu ukurannya sangat kecil, kemudian diperluas. Bagian yang dulu menjadi rumah Nabi Muhammad kini menjadi masjid.

Rasulullah dikebumikan di tempat di mana beliau meninggal. Lokasi tersebut ditembok untuk melindungi makam. Tak ada pintu untuk mengaksesnya. Di bagian luarnya terdapat pagar dari emas. Terdapat tiga lubang yang menunjukkan posisi masing-masing makam, Rasulullah, Abu Bakar, dan Umar bin Khattab. 

Makam Bersejarah

Masjidil Haram berlokasi tak jauh dari makam bersejarah bernama Ma’la. Di makam ini disemayamkan jenazah para keluarga Nabi Muhammad SAW termasuk istri pertama nabi, Sayyidah Siti Khadijah. Makam ini. Pemakaman yang juga terkenal dengan sebutan Jannatul Ma’la (surga tinggi) ini berada di sebelah utara Masjidil Haram.

Al-Ma’la terbentang di dataran tinggi bukit Jabal As-Sayyidah, perkampungan Al-Hujun yang letaknya tidak jauh dari Masjidil Haram. Jika Anda berada di Masjidil Haram, bisa keluar ke arah utara, berjalan kaki ke arah terminal Syib Amir sekitar 500 m. Setelah itu, Makam Ma’la berada di pojok utara terminal, sekitar 500 m.

Masjid Nabawi dekat dengan Pemakaman Baqi’, tempat dimakamkannya para keturunan nabi, sahabat, dan para syuhada. Makam Baqi berada sekitar 500 meter di sebelah Timur Masjid Nabawi. Makam baqi menjadi salah satu di antara tempat favorit yang dikunjungi jamaah selain Makam Nabi Muhammad dan Raudhah.

Pemakaman Baqi cukup luas yakni sekitar 174.962 meter persegi dan dikelilingi pagar tinggi. Sebelum memasuki dan berziarah ke makam yang hanya ditandai dengan batu-batu ini, jamaah disambut dengan baliho berisi tata cara ziarah kubur yang sudah ditentukan oleh Pemerintah Arab Saudi.

Masjidil Haram atau Masjid Nabawi memiliki nilai sejarah dan kelebihan yang masing-masing tidak selalu dapat dibandingkan. Ada banyak pelajaran penting yang dapat diambil dari sejarah dua masjid tersebut. Dengan nilai lebih yang berbeda dibandingkan dengan masjid biasa, maka jamaah haji Indonesia dapat memaksimalkan ibadahnya selama di Arab Saudi.

 

 

Penulis: Dani Agus
Editor: Dani Agus
Sumber: nu.or.id

Comments
Loading...