Portal berita lokal yang menyajikan informasi dari Kudus, Jepara, Pati, Rembang, Blora, dan Grobogan secara cepat, tepat, dan akurat.

Menparekraf Dukung Pengembangan Geowisata Batu Angus di Ternate Jadi Geopark Nasional

Menparekraf Dukung Pengembangan Geowisata Batu Angus di Ternate Jadi Geopark Nasional
Menparekraf Sandiaga Salahuddin Uno saat berkunjung ke Geowisata Batu Angus, Kamis (16/6/2022). (kemenparekraf.go.id)

MURIANEWS, Kudus – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf/KaBaparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno mendukung pengembangan Geowisata Batu Angus di Kota Ternate, Maluku Utara menjadi bagian dari Taman Bumi atau Geopark Nasional.

Sandiaga mengatakan, Batu Angus merupakan fenomena geologi yang menarik wisatawan untuk bisa belajar dan berkunjung ke kota yang berjuluk Kota Rempah itu.

”Wilayah ini menyuguhkan keunikan bongkahan batuan hitam bekas aliran lava Gunung Gamalama. Tidak perlu banyak mengeluarkan biaya, karena Allah SWT sudah menghadirkan suatu fenomena alam yang luar biasa dan saya mendukung aspirasi geopark Ternate menjadi geopark nasional,” katanya saat berkunjung ke Geowisata Batu Angus, Kamis (16/6/2022), seperti dikutip dari laman resmi Kemenparekraf.

Baca juga: Kali Biru Genyem Papua, Destinasi Wisata di Bumi Cenderawasih yang Bikin Decak Kagum Wisatawan

Menurut sejarah, Batu Angus merupakan tumpukan bebatuan dari lahar beku yang mengarah ke laut. Lava ini terbentuk akibat letusan Gunung Gamalama, yang kini menjadi latar belakang lokasi Batu Angus.

Fenomena alam lelehan lava ini diketahui sudah mulai terjadi sejak tahun 1737, yang kemudian membentuk Batu Angus di Kulaba, juga pada tahun 1763 membentuk Batu Angus di Tubo Tugurara, dan tahun 1907 membentuk Batu Angus di antara belakang Bandara Sultan Babullah hingga Tarau, Kecamatan Ternate Utara.

Foto: Kawasan Geowisata Batu Angus (kemenparekraf.go.id)

Terkait pengembangan geopark, Kemenparekraf telah menerbitkan Peraturan Menteri Nomor 2 tahun 2020 tentang pedoman teknis pengembangan geopark sebagai destinasi wisata. Peraturan ini diharapkan dapat menjadi acuan untuk memenuhi prinsip-prinsip pariwisata yang berkualitas dan berkelanjutan serta membangun geopark yang kompetitif dan berkelas dunia.

”Saya juga ingin memberikan nasihat, bahwa geopark itu bukan hanya secarik kertas. Tapi tujuannya luhur untuk kelestarian lingkungan, konservasi, edukasi, dan ujungnya kesejahteraan masyarakat. Percuma ada geopark kalau masyarakatnya tidak sejahtera,” kata Sandiaga.

Sandiaga menjelaskan, pengembangan geopark ini harus melibatkan UMKM, juga destinasi wisata alam lainnya yang terintegrasi dan terimplementasi dengan baik.

”Menurut standar UNESCO, pengembangan geopark wajib mengedepankan konservasi dan edukasi serta mengedepankan prinsip ekonomi dan budaya setempat, termasuk flora fauna endemik di dalamnya,” ujarnya.

 

Penulis: Dani Agus
Editor: Dani Agus
Sumber: kemeparekraf.go.id

Comments
Loading...