Portal berita lokal yang menyajikan informasi dari Kudus, Jepara, Pati, Rembang, Blora, dan Grobogan secara cepat, tepat, dan akurat.

Ini Tanda Bekas Jahitan Operasi Caesar Mau Sembuh atau Malah Bermasalah

Ini Tanda Bekas Jahitan Operasi Caesar Mau Sembuh atau Malah Bermasalah
Foto: Ilustrasi (pixabay.com)

MURIANEWS, Kudus– Operasi Caesar (sesar) adalah tindakan medis yang dilakukan terhadap ibu yang tidak memungkinkan untuk melahirkan secara normal. Operasi Caesar dilakukan dengan menyayat bagian perut hingga ke arah rahim ibu guna mengeluarkan bayi dari dalam kandungan.

Setelah proses persalinan selesai, luka bekas sayatan tersebut akan ditutup dengan cara dijahit. Agar luka bekas jahitan ini bisa cepat sembuh maka perlu dilakukan perawatan yang benar.

Untuk itu, penting diperhatikan tanda-tanda saat bekas jahitan caesar telah sembuh sepenuhnya. Selain itu, waspadai juga ciri luka yang kemungkinan mengalami infeksi.

Baca juga: Ini Daftar Buah yang Baik Dikonsumsi buat Ibu Hamil dan Calon Bayi

Nah, seperti apa ciri yang membedakan antara luka bekas jahitan operasi caesar yang akan sembuh dengan yang mengalami infeksi? Berikut penjelasannya, seperti dilansir dari laman Hello Sehat, Kamis (17/5/2022).

Normalnya, pada beberapa bulan pertama setelah melahirkan, termasuk masa nifas, tidak ada perubahan warna pada penyembuhan luka bekas operasi caesar. Jika ada perubahan warna, ini bisa menunjukkan adanya peradangan pada luka.

Selanjutnya, warna luka bekas jahitan operasi caesar akan tampak lebih pucat dengan garis tipis. Beberapa wanita mungkin mempunyai bekas jahitan sesar yang lebih lebar dan tebal dengan kulit yang tampak timbul.

Di awal saat baru melahirkan melalui operasi caesar, adanya bekas jahitan ini mungkin akan membuat Anda merasa tidak nyaman. Rasa tidak nyaman ini bisa karena sakit atau mengganggu aktivitas Anda sehari-hari.

Namun, biasanya bekas luka jahitan operasi caesar semakin lama akan semakin kering dan sembuh bila dirawat dengan baik. Sayangnya, tidak semua luka bekas jahitan sesar pada ibu yang baru melahirkan bisa sembuh dengan sempurna.

Terkadang, perawatan setelah melahirkan yang tidak dilakukan dengan benar dapat membuat bekas jahitan caesar bermasalah.

Berikut tanda yang harus Anda kenali saat luka bekas jahitan operasi caesar sudah mau sembuh dan bermasalah.

Tanda luka bekas jahitan operasi caesar akan sembuh

Anda tidak perlu khawatir jika bekas jahitan caesar setelah melahirkan tampak bengkak, timbul, hingga berwarna lebih gelap dari kulit di sekitarnya.

Dokter biasanya akan meminta Anda untuk terus merawat luka bekas jahitan caesar dengan baik. Hal ini meliputi selalu menjaga kebersihan dan tidak membiarkan bekas jahitan caesar lembap.

Pada awalnya, bekas jahitan caesar biasanya memiliki panjang sekitar 10-15 sentimeter (cm) dengan lebar 0,3 cm. Namun, lama-kelamaan bekas jahitan caesar ini akan menyusut pascaoperasi caesar.

Mungkin Anda bertanya-tanya mengenai berapa lama luka operasi caesar dapat sembuh setelah persalinan. Kurun waktu berapa lama luka operasi caesar sembuh bagi setiap ibu melahirkan bisa berbeda-beda.

Umumnya, bekas luka caesar dapat pulih dalam waktu enam minggu pasca persalinan. Warna luka bekas jahitan operasi caesar juga lama-kelamaan akan menyatu seperti warna kulit Anda.

Ini merupakan tanda luka bekas jahitan caesar (sesar) sudah sembuh.

Selama proses penyembuhan ini, Anda mungkin akan merasakan gatal. Hal ini sangat normal terjadi. Rasa gatal muncul karena saraf di daerah bekas luka jahitan sesar mengalami proses penyatuan.

Sebaiknya jangan menggaruk luka saat gatal karena justru dapat membuatnya semakin buruk. Untuk menenangkan kulit yang gatal, Anda bisa oleskan salep atau krim anti-infeksi di sekitar bekas luka sesar. Anda juga bisa mengoleskan losion pada area kulit yang gatal.

Tanda luka bekas jahitan operasi caesar terkena infeksi

Jika tidak dirawat dengan baik, luka bekas jahitan operasi caesar dapat bermasalah.Masalah pada bekas luka jahitan caesar, seperti infeksi, dapat terjadi segera setelah Anda melahirkan atau selama masa pemulihan.Itulah mengapa perlu dilakukan perawatan luka (caesar) yang tepat.

Infeksi pada bekas jahitan akan berisiko lebih kecil untuk terjadi jika Anda merawat bekas luka operasi caesar dengan benar. Sebaliknya, jika luka jahitan sesar ini tidak dirawat, masalah infeksi mungkin saja terjadi. Infeksi pada luka bekas jahitan operasi caesar bisa terjadi karena adanya pertumbuhan bakteri di bekas luka tersebut.

Hal ini lebih sering terjadi pada wanita yang berisiko tinggi, seperti menderita obesitas, diabetes, penyakit autoimun, atau komplikasi kehamilan (seperti tekanan darah tinggi).

Jika Anda mengalami tanda-tanda di bawah ini, sebaiknya segera periksakan luka bekas luka jahitan caesar ke dokter agar segera mendapat penanganan lebih lanjut.

  • Nyeri, bengkak, atau kemerahan di tempat luka.
  • Luka mengeluarkan nanah.
  • Perut terasa sakit.
  • Demam lebih dari 38 derajat Celsius.
  • Masalah saat buang air kecil, seperti nyeri, sensasi terbakar, atau bahkan tidak dapat buang air kecil.
  • Keputihan dengan bau tidak sedap,
  • Perdarahan berlebihan dari vagina Anda, setidaknya dalam waktu satu jam setelah melahirkan (perdarahan postpartum).
  • Terdapat gumpalan darah dari vagina, tetapi bukan lokia.
  • Sakit atau bengkak pada kaki.

Bila dibiarkan terus-menerus, Anda mungkin berisiko mengalami sepsis, yaitu infeksi yang dapat menyerang seluruh aliran darah. Tanda-tanda sepsis adalah menggigil, peningkatan detak jantung, napas cepat, dan demam tinggi yang datang tiba-tiba.

Itulah mengapa penanganan sesegera mungkin sangat diperlukan bila ada masalah dengan bekas luka caesar.

Bagaimana merawat dan mencegah infeksi pada bekas jahitan?

Jika Anda melahirkan dengan cara operasi caesar, tentu Anda akan mendapatkan luka bekas jahitan. Butuh waktu sekitar 4-6 minggu sampai luka bekas jahitan sesar benar-benar sembuh.

Selama masa penyembuhan, terdapat beberapa cara yang harus Anda perhatikan untuk mencegah infeksi serta cepat menyembuhkan luka bekas jahitan operasi caesar, yaitu sebagai berikut.

Istirahat yang cukup

Kesibukan mengurus bayi setelah melahirkan mungkin dapat membuat Anda kelelahan dan kurang tidur.

Namun, sebisa mungkin usahakan agar selalu mendapatkan waktu tidur yang cukup dengan posisi yang nyaman guna mempercepat sekaligus mencegah infeksi pada bekas jahitan caesar. Solusinya, cobalah tidur saat bayi Anda sedang tidur.

Jangan lakukan aktivitas berat terlebih dahulu

Melakukan aktivitas berat dapat membuat luka bekas jahitan operasi caesar Anda menjadi bertambah buruk. Sebaiknya, hindari mengangkat beban berat atau melakukan pekerjaan berat sampai bekas luka Anda benar-benar sembuh, mengutip dari Mayo Clinic.

Taruhlah segala sesuatu yang Anda butuhkan di dekat Anda sehingga Anda lebih mudah untuk menjangkaunya, seperti air minum, obat, dan lainnya.

Banyak minum

Berdasarkan American Pregnancy Association, tubuh Anda membutuhkan banyak cairan saat proses penyembuhan bekas jahitan caesar dan menyusui.

Bahkan, minum banyak cairan juga dapat membantu Anda terhindar dari sembelit.

Penuhi kebutuhan zat gizi

Nutrisi yang terpenuhi dengan baik dapat mendorong pertumbuhan jaringan yang sehat.

Berdasarkan Advances in wound care, untuk membantu penyembuhan luka, utamanya penuhi kebutuhan vitamin A, vitamin C, dan zinc. Vitamin dan mineral tersebut berpengaruh pada proses penyembuhan luka.

Hal ini dapat membantu luka bekas jahitan sesar Anda dapat sembuh lebih cepat.

Bersihkan luka secara teratur

Penting untuk menjaga kebersihan luka bekas operasi caesar. Untuk itu, pastikan Anda selalu membersihkan luka dan mengganti kain penutup luka. Ini merupakan salah satu cara untuk menyembuhkan luka operasi caesar dengan lebih cepat.

Pastikan juga daerah di sekitar luka Anda tidak lembab. Daerah yang lembab dapat memicu timbulnya infeksi bakteri. Tidak masalah jika luka Anda terkena air dan sabun saat mandi.

Hal yang terpenting, segera keringkan luka dengan handuk bersih. Jika luka masih diperban, ganti perban secara rutin.

Jangan memakai pakaian yang ketat

Pakaian ketat hanya akan menutup luka sehingga membuatnya lebih sulit untuk kering dan sembuh. Sebaiknya, pakailah pakaian yang longgar agar luka memiliki ruang untuk bernapas dan tidak mudah tergesek.

Gunakan obat dengan baik

Jika Anda diberi antibiotik oleh dokter, sebaiknya minum obat tersebut secara rutin. Jangan sampai melewatkannya hingga proses pengobatan selesai.

Jika Anda merasakan sakit pada bekas luka jahitan sesar, mungkin Anda perlu mengambil obat antiradang untuk meminimalkan rasa sakit dan mencegah peradangan pada bekas sayatan. Segera periksakan ke dokter bila memiliki keluhan atau pertanyaan tertentu.

Rutin periksa ke dokter

Tak lupa, rutin periksa luka bekas jahitan operasi caesar (sesar) Anda ke dokter untuk melihat perkembangan penyembuhannya. Jangan sungkan juga untuk menanyakan kemajuan kondisi Anda.

Cara mengobati infeksi pada luka bekas operasi caesar

Bila luka bekas jahitan operasi caesar sudah terlanjur terkena infeksi, masih ada cara untuk mengobatinya. Sebagian besar luka infeksi pada luka bekas jahitan caesar (sesar) dapat diatasi dengan pemberian antibiotik.

Hanya saja, jenis antibiotik yang diberikan dokter akan disesuaikan kembali dengan jenis bakteri penyebab infeksi pada bekas jahitan caesar Anda.

Bila kasus infeksi yang tidak terlalu parah, biasanya pemberian antibiotik cenderung lebih singkat.

Sementara untuk infeksi luka pada bekas jahitan caesar yang mengeluarkan cairan atau bahkan luka terbuka, dokter mungkin akan melakukan operasi kecil.

Tindakan pembedahan kecil ini bertujuan untuk menghilangkan abses luka serta cairan yang terinfeksi.

Selanjutnya, apabila ditemukan ada jaringan mati pada luka bekas jahitan caesar Anda, dokter dapat mengambil dan menghilangkan jaringan tersebut.

Prosedur ini umumnya dilakukan dengan membuka sayatan di seluruh area yang terinfeksi, kemudian mengeringkan nanahnya. Dokter akan membersihkan area tersebut dengan sangat hati-hati, lalu memberikan cairan antiseptik beserta kain kasa sebagai pembalutnya.

Selama prosedur ini berlangsung, dokter juga akan memeriksa seluruh bekas jahitan operasi cesar (sesar).

Hal ini bertujuan untuk memastikan bahwa seluruh jaringan sehat dan tidak ada lagi yang bermasalah.

Setelahnya, luka bekas jahitan caesar perlu diperiksa secara teratur untuk memastikan proses penyembuhannya berjalan dengan baik. Luka bekas jahitan caesar (sesar) dapat ditutup kembali atau dibiarkan terbuka hingga sembuh dengan sendirinya, tergantung dari kondisi Anda.

Bisakah bekas jahitan operasi caesar robek?

Luka bekas jahitan operasi caesar biasanya bisa sembuh dengan baik dan menciptakan jaringan kuat sehingga jaringan kulit akan menyatu kembali.

Faktor kebersihan luka, pemenuhan nutrisi, dan kegiatan sehari-hari berperan penting dalam penyembuhan luka operasi sesar. Jaringan yang kuat berguna untuk menahan peregangan kulit bila nantinya Anda hamil kembali.

Dengan begitu, sangat kecil kemungkinan jahitan operasi caesar akan robek meski perut meregang saat hamil.

Jika sudah sembuh sepenuhnya, bekas luka jahitan setelah operasi sesar tidak akan menimbulkan rasa sakit atau perdarahan yang bisa membahayakan Anda dan kehamilan selanjutnya. Namun, dalam kasus yang jarang sekali terjadi, luka bekas jahitan caesar bisa saja robek atau terbuka kembali.

Hal ini berisiko menyebabkan komplikasi persalinan berupa ruptur uteri (rahim robek) yang bisa membahayakan nyawa ibu dan janin di dalam kandungan.

Risiko terjadinya ruptur uteri sangat besar jika Anda melahirkan normal setelah caesar (VBAC).

Hanya saja, Anda sebenarnya tidak perlu khawatir karena jahitan caesar yang sudah sembuh bisa sangat kuat dalam menahan semua peregangan dari aktivitas yang Anda lakukan.

 

 

Penulis: Dani Agus
Editor: Dani Agus
Sumber: hellosehat.com

Comments
Loading...