Portal berita lokal yang menyajikan informasi dari Kudus, Jepara, Pati, Rembang, Blora, dan Grobogan secara cepat, tepat, dan akurat.

MENJELANG SENJA BERSAMA CAK NUN

Cak Nun Ajak Belajar dari Kesetiaan Rasulullah

Cak Nun dalam program Menjelang Senja bersama Cak Nun dan Kiai Kanjeng. (MURIANEWS/Yuda Auliya Rahman)

MURIANEWS, Kudus – Budayawan dan ulama Emha Ainnun Najib atau Cak Nun mengajak manusia untuk belajar dari Rasullullah tentang keteguhan hati dan kesetiaan kepada Allah. Apalagi Rosulullah tak pernah mengharapkan balasan apapun saat menjalankan perintah dari Alllah.

Hal tersebut diungkapkan dalam program Menjelang senja bersama Cak Nun dan Kiai Kanjeng edisi ke-13 yang dipersembahkan PR Sukun, Jumat, (22/4/2022) petang yang ditayangkan di channel youtube MURIANEWS TV, CakNun.com, PR SUKUN, dan KIAI KANJENG.

Caknun menceritakan saat Rasulluah pernah mendapat tawaran berupa kolusi harga benda oleh Abu Jahal melalui pamanya Abu Jahal, agar tidak berdakwah lagi. Namun hal tersebut lantas tak menjadikan Rasullullah bergeming dan tetap menjalankan perintah Allah.

“Rasulullah menjawab meski diletakkan matahari di tanganan kanan dan rembulan di tangan kiriku, aku tidak akan meninggalkan perintah Allah yang diberikan kepadaku,” kata Cak Nun menirukan jawaban Rasulullah.

Baca: Cak Nun Beberkan Vaksin untuk Hati Manusia

Hal tersebut menurutnya merupakan konsistensi dalam memegang suatu idealisme dengan mutlak dengan kesetiaan dan keteguhan yang tinggi.

Hal tersebut berbanding jauh dengan manusia zaman sekarang, di mana mereka akan tetap terlena ketika ada keuntungan lebih yang ada di depan mata.

“Sekarang diberi tambahan Rp 50 ribu saja, bisa mengubah pilihan. Itu bisa terjadi dalam hal apapun di kehidupan baik urusan pilihan kepemimpinan hingga masalah pekerjaan,” ucapnya.

Sifat manusia menurutnya dari dulu sampai sekarang yakni mengharap keuntungan termasuk dari Allah dalam mencari pahala saat beribadah. Padahal, sebenarnya tanpa berharap dan memintapun Allah pasti memberi pahala bagi umatnya.

“Allah pasti memberi, Allah sangat sayang, Allah sangat bertanggungjawab terhadap umat. Murah hati, dermawan, maha pengasih dan maha penyayang itu sudah sifat Allah,” ujarnya.

Baca: Di Kandang PDIP, Cak Nun Bilang Sekarang Presidennya Belum Tepat

Karena itu, sambung dia, marilah bentuk generasi muda atau putra masa depan dari masing-masing keluarga agar tidak selalu mengharap balasan termasuk pahala. Lantaran tanpa mengharap pun Allah akan memberikan pahala bagi umatNya.

“Selain mengajarkan iman bahwa Allah itu ada, juga harus mengajarkan agar percaya bahwa Allah itu memiliki sifat rahman rahim,  maha pengasih lagi maha penyayang. Beribadahlah yang tulus tanpa mengharap suatu apapun,” imbuhnya.

 

Reporter: Yuda Auliya Rahman
Editor: Ali Muntoha

Comments
Loading...