Portal berita lokal yang menyajikan informasi dari Kudus, Jepara, Pati, Rembang, Blora, dan Grobogan secara cepat, tepat, dan akurat.

Gambaran Ibu Kota Majapahit, Punya Bangunan Megah dan Gedung Berukir Indah

Gambaran Ibu Kota Majapahit, Punya Bangunan Megah dan Gedung Berukir Indah
Candi Bajang Ratu (travelingyuk.com)

 

MURIANEWS, Kudus – Majapahit merupakan kerajaan terbesar yang pernah ada di tanah air. Kerajaan Majapahit yang diperkirakan berpusat di Jawa Timur ini berdiri sekitar tahun 1293 hingga 1527.

Wilayah kekuasaan Majapahit terbentang luas. Selain wilayah Nusantara, masih ada sejumlah kawasan lainnya yang berada di bawah naungan Majapahit.

Meski demikian, ada banyak misteri besar tentang kerajaan Majapahit yang sampai saat ini masih tak terpecahkan. Seperti misteri tentang asal usul Sang Mahapatih Gajah Mada, perang bubat, hingga hilangnya istana Majapahit.

Baca juga: Membuka Tabir Keberadaan Pintu Gerbang Majapahit di Kabupaten Pati

Bertahun-tahun para arkeolog mencari jejak istana ini. Namun sampai saat ini belum mampu menemukan bukti-bukti otentik tentang keberadaan istana kerajaan ini. Bahkan, letak pasti istana ini belum diketahui.

Dilansir dari okezone.com (11/01/2022), Kerajaan Majapahit dikenal sebagai kerajaan yang besar dan termasyhur di masanya. Konon sebagai kerajaan besar, Majapahit memiliki ibu kota yang luas, lengkap dengan istananya. Beberapa bangunan mulai dari alun-alun keraton hingga balai-balai yang menjadi bagian dari kompleks istana.

Tembok batu merah tebal lagi tinggi mengelilingi keraton di ibu kota kerajaan. Tembok batu ini juga sekaligus menjadi benteng bagi keraton Majapahit, sebagaimana dikutip dari buku Prof Slamet Muljana berjudul “Menuju Puncak Kemegahan : Sejarah Kerajaan Majapahit”, pada Selasa (1/2/2022).

Pintu besar di sebelah barat yang disebut purawaktra menghadap ke lapangan luas. Di tengah lapangan itu mengalir parit yang mengelilingi lapangan. Di tepi benteng ditanami pohon beringin atau brahmastana, berderet-deret memanjang dan berbagai bentuknya. Di situlah tempat tunggu para perwira yang sedang meronda menjaga paseban.

Di sebelah utara ada lagu gapura, pintunya besi, alun-alun keraton membujur dari utara ke selatan. Di dalam benteng, terdapat pura di tengah-tengah benteng, yang terletak di sebelah timur pintu besi adalah panggung tinggi, lantainya berlapis batu putih, deretan gedung-gedung yang berhimpit membujur ke selatan.

Di muka deretan gedung ini terdapat jalan yang membatasi alun-alun keraton dan gedung kompleks keraton. Di sebelah selatan panggung ialah balai prajurit tempat bermusyawarah para menteri, perwira, pendeta, dari tiga aliran agama, para pembantu raja, kepala daerah, dan kepala desa, baik dari ibu kota maupun dari luar pada tiap tanggal satu bulan caitra.

Di sebelah timur balai prajurit atau balai pertemuan menjulang rumah korban, bertiga-tiga mengelilingi kuil Siwa yang tinggi. Di sebelah selatannya ialah gedung bersusun tempat tinggal para wipra, di sebelah barat tempat tinggal para wipra, membentang halaman berkaki tinggi.

Di sebelah utara kuil Siwa, berdiri tegak gedung sang Buddha, atapnya bertingkat tiga, puncaknya penuh berukir. Di sebelah selatan balai pertemuan adalah balai agung manguntur, dengan lapangan watangan yang luas di belakangnya. Di tengah utara adalah penangkilan, tempat duduk para pujangga dan para menteri.

Bagian timur adalah tempat berkumpul para pendeta Siwa Buddha. Sedangkan di selatannya, tersekat pintu-pintu adalah paseban yang teratur rapi. Ini bertemu dengan jalan dari utara ke selatan pertemuan itu merupakan jalan simpang empat atau jalan silang ke bagian selatan alun-alun.

Di sepanjang jalan dari timur ke barat kanan kiri berjajar rumah-rumah. Deretan pohon tanjung membelah jalan dari timur ke barat. Di sebelah barat manguntur agak jauh, berdiri sebuah balai tempat berkerumun anggota tentara.

Halamannya sangat luas, di tengah halaman ada mandapa, tempat memelihara burung. Boleh dipastikan bahwa balai tersebut adalah tempat jaga para tentara, letaknya di sebelah selatan jalan dari timur ke barat dan di sebelah barat jalan dari utara ke selatan. Di sebelah timur jalan ada paseban, yang membujur dari utara ke selatan, sampai pintu kedua dari istana.

Di belakang pintu tersebut terdapat halaman sangat luas dan rata. Di sebelah timur halaman ada sebuah bangunan asri indah lagi tinggi. Di bangunan itulah baginda raja sambil duduk di balai witana menerima tamu yang datang menghadap, itulah ruang tamu raja.

Di halaman keraton berbagai balai mengelilinginya, balai-balai ini termasuk kompleks keraton. Dimana atapnya bertingkat-tingkat, berdiri berkelompok-kelompok, masing-masing mempunyai pintunya sendiri. Kompleks istana ke timur sampai tembok benteng sebelah timur, ke selatan mencapai tembok benteng sebelah selatan.

 

 

Penulis: Chambali
Editor: Dani Agus
Sumber: okezone.com

 

 

 

 

 

Comments
Loading...