Portal berita lokal yang menyajikan informasi dari Kudus, Jepara, Pati, Rembang, Blora, dan Grobogan secara cepat, tepat, dan akurat.
Sukun Samping
Sukun Samping

Tanggul Sungai Ketitang Wetan Pati Jebol, Puluhan Rumah Kebanjiran

Warga berusaha menutup tanggul sementara (MURIANEWS/Cholis Anwar)

MURIANEWS, Pati – Tanggul sungai Desa  Ketitang Wetan, Kecamatan Batangan jebol sepanjang enam meter. Akibatnya, puluhan rumah dan puluhan hektare sawah warga yang berada di desa tersebut tergenang banjir.

Salah seorang warga Desa Ketitang Wetan Udin Ali Nani mengatakan, banjir itu bermula saat hujan lebat yang mengguyur wilayah Jaken dan Ketitang Wetan pada Sabtu (27/11/2021) sekitar pukul 15.00 WIB. Hujan itu berlanjut hingga tengah malam.

Karena itu, debit air di sungai ketitang Wetan mengalami kenikan, hingga menyebabkan tanggul sungai ambrol sepanjang enam meter. Apalagi hulu sungai tersebut juga berasal dari wilayah Jaken.

“Tanggul jebol pada malam tadi dan langsung menggenangi rumah dan sawah warga. Padahal, usia tanam padi baru tiga minggu.  Hingga saat ini, masih ada puluhan rumah yang tergenang,” katanya.

Dia menambahkan, di sungai Desa Ketitang wetan itu sebenarnya sudah ada tiga tanggul darurat. Satu di antaranya tadi malam tak kuasa menampung debit air hingga jebol.

Menurutnya kondisi ini berlangsung setiap tahun, namun belum ada penanganan yang serius dari pemerintah dearah. Apalagi sungai yang melewati desa tersebut kewenangannya berada di daerah.

“Sudah beberapa tahun terakhir sungai tersebut selalu ambrol saat terjadi banjir. Namun, dari pemerintah derah belum ada penanganan yang maksimal,” ungkapnya.

“Harus ada normalisasi, karena setipa tahun selalu banjir. Kalau dinormlaisasi, setidaknya dapat menghambat banjir,” harapnya.

Sementara Kepala Desa Ketitang Wetan Ali Muntoha mengatakan, tanggul yang jebol sepanjang enam meter sudah dilakukan penambalan dengan menggunakan tanah yang dimasukkan ke dalam karung. Tapi ia mengakui langkah itu sifatnya hanya sementara.

“Untuk perbaikan permanen masih belum kami lakukan. Harapan kami, dari pemerintah daerah dapat memberikan penanganan yang lebih baik. Karena tanggul ini setiap tahun saat musim hujan selalu jebol,” tutupnya.

 

Reporter: Cholis Anwar
Editor: Supriyadi

Comments
Loading...