Portal berita lokal yang menyajikan informasi dari Kudus, Jepara, Pati, Rembang, Blora, dan Grobogan secara cepat, tepat, dan akurat.
Banner Kuping Kiri
Banner Kuping Kiri

Atap 4 Ruang SD 3 Pelemgadung Sragen Ambruk Sejak Pertengahan September

Atap bangunan di Ruang Kelas V SDN 3 Pelemgadung, Karangmalang, Sragen, amblek karena kuda-kuda atap lapuk dimakan rayap, Jumat (26/11/2021). (Solopos.com/Tri Rahayu)

MURIANEWS, Sragen — Kegiatan Belajar Mengajar (KBM) SDN 3 Pelemgadung, Kecamatan Karangmalang, Sragen tak bisa maksimal. Hal ini lantaran empat ruang di SD tersebut tak bisa digunakan untuk belajar mengajar lantaran struktur atap ambruk sejak pertengah September 2021 lalu.

Keempat ruang itu terdiri atas ruang unit kesehatan siswa (UKS), ruang Kelas IV, V, dan VI. Akibat kejadian tersebut para siswa Kelas IV, V, dan VI untuk sementara menempati ruang Kelas I, II, dan III.

Sedangkan para siswa Kelas III menempati ruang guru dan siswa Kelas I dan II menempati ruang perpustakaan secara bergantian.

Baca: Tinggal di Dapur dengan Atap Ambrol, Pasangan Jompo di Jepara Ini Girang Dibikinkan Rumah

Sementara pihak Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Sragen baru bisa memperbaiki empat ruangan yang rusak itu pada 2022.

Pelaksana Tugas (Plt) Kepala SDN 3 Pelemgadung, Lilik Haryanto, menyampaikan kerusakan struktur atap yang paling parah terjadi ruang Kelas V. Kuda-kuda ruangan itu patah dan runtuh ke bawah hingga membuat sejumlah genting hancur berserakan di ruang Kelas V itu.

Kejadian atap yang ambrol itu, ujar Lilik, terjadi pada pertengahan September 2021 sekitar pukul 17.30 WIB saat ada hujan disertai angin. Tidak ada orang di dalam ruangan saat kejadian.

“Kemudian atap di ruang Kelas IV sudah turun ke bawah di bagian tengah. Ruang Kelas IV ini berdampingan dengan ruang UKS. Kondisi yang mengkhawatirkan juga ada di ruang Kelas VI. Empat lokal itu merupakan satu deret bangunan. Untuk antisipasi, semua pintu di empat ruang itu ditutup,” kata Lilik seperti dikutip Solopos.com, Jumat (26/11/2021).

Baca: Sekolah Tatap Muka Terbatas di Kudus Diputuskan Berlanjut

Dia menerangkan gedung itu sebenarnya sudah direhab pada 2017. Namun  Lilik tidak tahu bagian mana yang direhab. Kondisi rapuhnya struktur atap itu sebenarnya sudah diketahui pada April 2021. Saat itu, Lilik melihat ada eternit ruangan yang rusak. Setelah dilihat dari luar, kata dia, ternyata struktur atapnya sudah melengkung ke bawah.

“Kemudian saya meminta orang untuk melihat struktur atapnya. Ternyata banyak yang sudah rapuh. Sejak saat itu, ruangan sudah tidak boleh digunakan untuk kegiatan belajar mengajar. Seisi ruangan dikeluarkan, seperti lemari, meja, dan kursi,” ujarnya.

Baca: 160 Sekolah di Kendal Siap Gelar Pembelajaran Tatap Muka

Lilik menjelaskan pada April belum ada pembelajaran karena kasus Covid-19 masih tinggi. Pembelajaran luring terbatas mulai dilakukan pada September namun empat ruangan itu tidak digunakan lagi.

“Kebetulan siswa yang masuk masih dibatasi 50% sehingga masih memungkinkan diatur. Siswa-siswa menggunakan ruang guru dan perpustakaan. Untuk sementara ruang guru memanfaatkan sisa ruangan yang ada. Semoga segera ada pembangunan dari gedung sekolah ini,” harap Lilik.

 

Penulis: Supriyadi
Editor: Supriyadi
Sumber: Solopos.com

Comments
Loading...