Portal berita lokal yang menyajikan informasi dari Kudus, Jepara, Pati, Rembang, Blora, dan Grobogan secara cepat, tepat, dan akurat.
Banner Kuping Kiri
Banner Kuping Kiri

Kasus Kematian dan Positivity Rate Masih Tinggi

Tangkapan layar video relawan pemakaman jenazah Covid-19 hanya menggunakan tangan saat menguburkan pasien corona di Jekulo Kudus. (MURIANEWS/Istimewa)

MURIANEWS, Jakarta – Menjelang berakhirnya pemberlakukan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) level 4 yang berakhir hari ini, (2/8/2021), kasus kematian dan kasus positif (positivity rate) Covid-19 tercatat masih tinggi.

Dalam data Satgas Penanganan Covid-19, kasus kematian masih di kisaran angka seribu, sementara kasus harian masih naik turun, di angka 30 ribu hingga 40 ribuan kasus.

Mulai pada hari pertama perpanjangan PPKM level 4, yakni 26 Juli 2021, kasus kematian akibat Covid019 saat itu mencapai 1.487 jiwa. Sedangkan kasus harian mencapai 28.229 kasus.

Lalu, pada 27 Juli 2021, angka kematian Indonesia pecah rekor, dengan 2.069 orang tercatat meninggal karena Covid dalam 24 jam terakhir. Jumlah ini juga menjadi angka kematian tertinggi sejak pandemi pertama kali diumumkan pada Maret 2020 lalu. Sementara kasus harian sebanyak 45.203 kasus.

Adapun pada 28 Juli, angka kematian menurun meski tak signifikan dengan, 1.824 kasus. Sedang, penambahan kasus harian Covid-19, sebanyak 47.791 kasus.

Kemudian pada 29 Juli, Satgas mencatat sebanyak 1.893 meninggal akibat virus corona, sementara kasus harian bertambah 43.479 kasus. Pada 30 Juli, jumlah kasus kematian harian nampak turun ratusan kasus, menjadi 1.759 jiwa. Adapun kasus positif harian mencapai 41.168 kasus.

Pada 31 Juli kasus kematian mencapai 1.808 kasus. sementara kasus harian positif Covid bertambah 37.284. Kemarin, 1 Agustus, kasus kematian bertambah 1.604 kasus. Sementara yang kasus yang terkonfirmasi positif sebanyak 30.738. Secara kumulatif total kasus Covid-19 di Indonesia menjadi 3.440.396 kasus dengan 95.723 kematian.

Dilansir CNNIndonesia.com, kebijakan PPKM diberlakukan untuk menekan laju penyebaran dan lonjakan kasus yang terjadi. Pada 3-20 Juli, PPKM Darurat Jawa dan Bali yang kemudian diperluas ke pulau lain diberlakukan.

Kemudian, 21-25 Juli, pemerintah melanjutkan kebijakan yang sama namun mengganti istilahnya dengan PPKM Level 4. Kebijakan itu diperpanjang hingga 2 Agustus 2021 (hari ini). Namun, perpanjangan aturan itu diiringi sejumlah pelonggaran pembatasan. Salah satunya, warga diizinkan makan di tempat selama batas waktu 20 menit.

Sebagian kalangan menilai langkah yang diambil pemerintah belum cukup efektif meski angka mobilitas warga dilaporkan menurun.

Epidemiolog Universitas Airlangga (Unair), Windhu Purnomo berpendapat kasus kematian Covid-19 di Indonesia bisa turun dengan menerapkan lockdown atau karantina wilayah Pulau Jawa dan Bali. Sayangnya, pemerintah justru melonggarkan PPKM Darurat.

Menurutnya, penerapan PPKM dengan level 1-4 yang diterapkan akan membuat kasus positif dan kasus kematian Covid-19 kian menanjak. “Sekarang kan malah dilonggarkan. Namanya PPKM tetap, tapi longgar. Ya kasus akan naik terus kalau begitu,” katanya.

Strategi pemerintah menerapkan PPKM Darurat, kata Windhu, tak terbukti mampu melandaikan kasus Covid-19.

Ungkapan yang sama di sampaikan Dewan Pakar Ikatan Ahli Kesehatan Masyarakat (IAKMI) Hermawan. Dia menilai, kasus kematian dan harian masih tinggi di daerah-daerah.

Berbeda dengan Windhu yang meminta pemerintah menerapkan lockdown, Hermawan justru mendesak pemerintah agar memperketat PPKM level 4.

“Kami melihat laporan kesakitan dan kematian setiap hari signifikan terjadi di luar Jawa-Bali, maka PPKM level 4 ketat ini harus dilakukan,” ujar Hermawan, saat dihubungi CNNIndonesia.com, Jumat (30/7).

Pemerintah juga, katanya, tidak bisa menggunakan penilaian penurunan atau kenaikan kasus positif serta angka ketersediaan tempat tidur (BOR) di rumah sakit untuk asesmen PPKM level 4 di daerah.

Justru saat angka positivity rate sudah di atas 10 persen, pemerintah mesti langsung menerapkan PPKM level 4 di daerah. Kurva kasus positif Covid-19 di Indonesia masih tinggi, di saat yang sama kasus kematian juga di atas 1.000 kasus setiap harinya.

Bahkan, merujuk pada data Worldometer rata-rata kasus kematian di Indonesia dalam sepekan terakhir berada di posisi tertinggi dunia, dengan 12.106 kasus, mengalahkan Brasil 6.937 kasus, dan Rusia 5.468 kasus.

 

Penulis: Zulkifli FahmI
Editor: Zulkifli Fahmi
Sumber: CNNIndonesia.com

Comments
Loading...