Portal berita lokal yang menyajikan informasi dari Kudus, Jepara, Pati, Rembang, Blora, dan Grobogan secara cepat, tepat, dan akurat.
Banner Kuping Kiri
Banner Kuping Kiri

Cek Vaksinasi di Solo, Begini Pesan Panglima TNI dan Kapolri

Pelaksanaan serbuan vaksinasi Covid-19 di Gedung Wanita Solo, Jumat (9/7/2021). (Solopos-Ichsan Kholif Rahman)

MURIANEWS, Solo — Pelaksanaan vaksinasi di Gedung Wanita Solo, Jumat (9/7/2021) ditinjau langsung oleh Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto, Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo, dan Ketua BNPB sekaligus Ketua Satgas Penanggulangan Covid-19, Letjen Ganip Warsito.

Dalam tinjauan kegiatan vaksinasi Covid-19 itu, Panglima TNI mengatakan meninjau pelaksanaan vaksinasi serentak yang digelar di Soloraya.

Menurutnya, laju kasus aktif di Indonesia bisa dihentikan lewat dua strategi Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Mikro dan Darurat.

Hal itu bertujan untuk menghentikan kegiatan dan mobilitas masyarakat hingga 50 persen. Sehingga kontak erat sesama masyarakat bisa dikurangi dan angka positif Covid-19 setiap hari bisa berkurang.

“Lalu percepatan vaksinasi, saat ini hampir di seluruh wilayah melakukan percepatan. Masing-masing memiliki target, seperti di Solo memiliki target. Apabila di Solo sehari 4.000 vaksin, pada awal Agustus herd imunity bisa tercapai,” papar dia seperti dikutip Solopos.com.

Ia berharap semoga yang sudah ditargetkan dapat dikejar dan seluruh masyrakat dapat merasakan kekebalan komunal. Ia mengingatkan walaupun sudah divaksin, tetap menggunakan masker karena masker melindungi 95 persen dari Covid-19.

Sementara itu, Kapolri mengatakan dalam beberapa pekan terakhir terjadi peningkatan laju Covid-19 yang sangat tinggi. Bahkan, kemarin kasus harian mencapai 38.000-an kasus sehari. Sedangkan BOR di rumah sakit telah mencapai 90 persen.

Hal itu tentunya persoalan yang wajib disikapi serius. Pemerintah telah mengeluarkan kebijakan PPKM Darurat dengan strategi pembatasan kegiatan masyarakat, penguatan kegiatan PPKM Mikro, dan mempercepat vaksinansi.

“Hasil evaluasi sementara, mobility index harus dipacu. Rekan-rekan media tolong diserukan, yang boleh berkegiatan sektor kritikal dan esensial. Selain sektor itu diam di rumah,” papar dia.

Melalui hal itu laju pertumbuhan Covid-19 di Soloraya, Jawa Tengah, bisa diminimalkan. Lalu, lokasi penyekatan harus dilakukan dengan baik dari tingkat bawah seperti kecamatan hingga kabupaten. Sehingga sektor non esensial bisa kembali ke rumah.

Sementara itu, vaksinasi dalam pekan ini akan ada percepatan seluruh wilayah sesuai arahan presiden. Strategi percepatan bisa menembus 1 juta vaksin dan pada Agustus bisa menyentuh 2 juta vaksin. Maka strategi percepatan bisa dilaksanakan.

“PPKM Mikro tolong diperkuat, testing dan tracing diperkuat. Warga positif bisa memperoleh treatment maksimal. Solo kurang 50 persen lagi, vaksinasi kami dorong segera turun,” papar dia.

Ia turut menyoroti limbah Covid-19 yang harus dikelola dengan baik. Jangan sampai limbah menjadi sumber penularan baru.

Ketua Satgas Covid-19, Ganip Warsito, mengatakan seluruh pihak terus mengawal program-program menghambat laju Covid-19. Poin paling penting merupakan dukungan masyarakat. Disiplin individu menjadi kunci untuk bersama-sama melawan Covid-19.

 

Penulis: Supriyadi
Editor: Supriyadi
Sumber: Solopos.com

Comments
Loading...