Portal berita lokal yang menyajikan informasi dari Kudus, Jepara, Pati, Rembang, Blora, dan Grobogan secara cepat, tepat, dan akurat.
Banner Kuping Kiri
Banner Kuping Kiri

Soal SE Menag Terkait Salat Iduladha, Kemenag Kudus: Kami Luwes Saja

Jamilun, Plt Kepala Kantor Kemenag Kudus. (MURIANEWS/Vega Ma’arijil Ula)

MURIANEWS, Kudus – Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas mengeluarkan Surat Edaran Nomor 16 Tahun 2021 tentang Petunjuk Teknis Pedoman Penyelenggaraan Malam Takbiran dan Salat Iduladha. Dalam SE itu, wilayah yang menerapakan PPKM Darurat dan wilayah lain berzona merah dan oranye ditiadakan salat Iduladha berjemah.

Kantor Kementerian Agama (Kemenag) Kudus memastikan akan mengikuti petunjuk teknis tersebut.

“Kalau dari kami luwes saja. Untuk saat ini Kudus masih zona oranye. Ya kami berharapnya nanti bisa segera hijau,” kata Plt Kepala Kantor Kemenag Kudus Jamilun saat ditemui MURIANEWS, Rabu (7/7/2021).

Menurutnya saat ini beberapa desa di Kudus sudah ada yang zona hijau. Bagi yang zona hijau pihaknya mempersilahkan untuk menggelar salat Iduladha berjemaah. Namun, protokol kesehatan (prokes) harus diterapkan dengan ketat.

Meski demikian menurutnya, hal ini juga harus seizin pemerintah dan Satgas Penanganan Covid-19 setempat.

“Kemudian harus memakai masker, cek suhu tubuh, dan menyediakan hand sanitizer. Sedangkan untuk khutbah hanya boleh 15 menit,” ujarnya.

Baca: Salat Iduladha Hanya Boleh di Zona Hijau dan Kuning, Ini Pedomannya

Jamilun melanjutkan, jemaah salat Iduladha diperuntukkan bagi usia 18 tahun ke atas. Selain itu tidak sedang sakit atau tiba dari luar kota.

“Perlengkapan salat seperti sajadah diusahakan membawa sendiri. Untuk masker kalau bisa rangkap dua,” imbuhnya.

 

Reporter: Vega Ma’arijil Ula
Editor: Ali Muntoha

Comments
Loading...