Portal berita lokal yang menyajikan informasi dari Kudus, Jepara, Pati, Rembang, Blora, dan Grobogan secara cepat, tepat, dan akurat.
Banner Kuping Kiri
Banner Kuping Kiri

Prihatin Banyak Nakes Terpapar Covid-19, Wali Kota Magelang Siap Jadi Dokter Relawan

Wali Kota dr Muchammad Nur Aziz mengunjungi RS Darurat Kota Magelang, Jumat (2/7/2021). [suara.com/Angga Haksoro Ardhi]
MURIANEWS, Magelang – Banyaknya tenaga kesehatan (Nakes) yang terpapar Covid-19 di Kota Magelang, membuat Wali Magelang dr Muchammad Nur Aziz prihatin.

Supaya penanganan Covid-19 bisa maksimal, pihaknya pun siap menjadi dokter relawan menangani Covid-19.

Hal itu diungkapknan menyusul melonjaknya kasus penularan Covid di Kota Magelang yang menyebabkan sejumlah rumah sakit penuh. Instalasi gawat darurat RS Tidar bahkan sempat tutup karena jumlah pasien yang membludak.

Mengutip suara.com, Wali Kota Aziz yang juga dokter spesialis dalam, ginjal, dan hipertensi, jumlah tenaga kesehatan saat ini terbatas. Pemkot Magelang sedang mendata tenaga kesehatan yang belum bekerja resmi di istansi untuk turut membantu menangani Covid.

Tenaga kesehatan di rumah sakit darurat, nantinya diambil dari relawan. “Sekarang sedang didata, nakes yang belum bekerja di instansi resmi atau baru lulus,” kata Aziz.

Aziz bahkan mengajukan diri menjadi dokter relawan di rumah sakit darurat milik Pemerintah Kota Magelang. Sebagai profesi dokter dia akan mengabdikan diri untuk rumah sakit darurat Covid-19.

“Banyak sekarang rekan-rekan kita para dokter, tenaga kesehatan kena Covid-19. Saya sebagai dokter akan mengabdikan diri untuk rumah sakit darurat.”

Muchammad Nur Aziz akan turun membantu melayani pasien di luar jam kerjanya sebagai Wali Kota Magelang. “Kalau ada laporan, saya baru turun nanti dan bekerja di luar jam kerja,” katanya.

Selain mencari relawan-relawan tenaga kesehatan yang belum bekerja pada instansi resmi, RS darurat pelayanan Covid milik Kota Magelang mencari tenaga kesehatan yang sedang mencari kerja atau menunggu pekerjaan.

Pemerintah Kota Magelang menyiapkan rumah sakit darurat pasien Covid-19 di GOR Samapta. Rumah sakit darurat ini menempati lapangan tenis indoor yang berada di kompleks GOR Samapta di kawasan Sanden, Kecamatan Magelang Utara.

“Rumah sakit darurat dalam rangka untuk persiapan bila rumah sakit umum (RSUD Tidar) itu sudah penuh dan Rumah Sakit Budi Rahayu sudah penuh. Kita siapkan supaya warga Kota Magelang nggak kapiran (telantar). Di hati warga Kota Magelang itu tenang,” kata Nur Aziz.

Seperti diketahui, dr Muchammad Nur Aziz adalah dokter spesialis dalam, ginjal, dan hipertensi. Ayah 4 anak ini mengawali pengabdian sebagai Kepala Puskesmas Jangkang di Kalimantan Barat pada tahun 2001.

Sekitar 6 tahun kemudian, dr Muchammad Nur Aziz menjadi dokter yang bertugas di RS Harapan Anda Tegal dan RSUD dr M Ashari Pemalang. Pada 2018 dr Nur Aziz bertugas menjadi dokter spesialis dalam, ginjal, dan hipertensi di RSUD M Ashari.

Tidak hanya menjadi dokter, Muchammad Nur Aziz tercatat sebagai pemilik RS Islam Al Ikhlas Pemalang, RS Prima Medika Pemalang, dan RS Hawari Essa.

 

Penulis: Supriyadi
Editor: Supriyadi
Sumber: Suara.com

Comments
Loading...