Portal berita lokal yang menyajikan informasi dari Kudus, Jepara, Pati, Rembang, Blora, dan Grobogan secara cepat, tepat, dan akurat.
Banner Kuping Kiri
Banner Kuping Kiri

38 Guru dan Karyawan Positif Covid-19, SMAN 4 Kota Pekalongan Dilockdown Hingga 7 Juni

Ilustrasi (Freepik)

MURIANEWS, Pekalongan – SMAN 4 Kota Pekalongan ditutup sementara atau lockdown setelah 38 guru dan karyawan di sekolah tersebut terpapar Covid-19. Rencananya, lockdown tersebut akan dilakukan hingga 7 Juni 2021 mendatang.

Kepala Dinas Kesehatan Kota Pekalongan Slamet Budiyanto mengatakan, munculnya klaster Covid-19 di SMAN 4 Pekalongan bermula dari‎ adanya seorang guru yang mengalami gejala kehilangan penciuman atau anosmia.

Meski demikian, ‎guru tersebut tetap berangkat ke sekolah karena khawatir mendapat penilaian kinerja buruk jika izin tidak masuk mengingat statusnya adalah guru tidak tetap.

“Info dari kepala sekolah, awalnya ada guru yang sakit bergejala, dia merasa anosmia, tapi tetap masuk. Sehingga kepala sekolahnya menyayangkan, kenapa sudah tahu sakit kok masuk‎,” kata Slamet, seperti dikutip Suara.com, Kamis (3/6/2021).

Lantaran kondisinya tak kunjung membaik, guru tersebut akhirnya memutuskan untuk memeriksakan diri ke RSUD Bendan hingga‎ akhirnya dia diketahui positif Covid-19 saat dites swab.

Menindaklanjuti hasil swab tersebut, ‎Dinas Kesehatan Kota Pekalongan kemudian langsung melakukan pelacakan kontak erat di sekolah untuk mengantisipasi penularan.

“Karena guru tersebut sebelum positif masuk, akhirnya tiga orang guru yang kontak erat diswab tanggal 25 Mei dan dinyatakan terkonfirmasi Covid-19. Kemudian tujuh orang diswab lagi pada tanggal 28 Mei dan satu positif,” ungkap Budi.

Setelah diketahui ada empat orang terpapar Covid-19, pihak sekolah kemudian berinisiatif melakukan tes swab massal terhadap seluruh guru dan karyawan.

Dari 56 guru yang dites pada Senin (31/6/2021), sebanyak 33 orang diketahui positif Covid-19 sehingga total yang positif dari klaster SMAN 4 Pekalongan mencapai 38 orang.‎ Mereka menjalani isolasi mandiri di rumah karena tidak ada gejala.

“Kami masih terus berkoordinasi terkait penanganannya. Bagi yang memang tidak bisa isolasi mandiri di rumah, nanti bisa diisolasi di gedung Pusat Pendidikan dan Pelatihan yang sudah disiapkan pemerintah. Kapasitasnya bisa menampung 21 orang,” ujar Budi.

Budi memastikan jika klaster Covid-19 di sekolah tersebut bukan karena adanya pembelajaran tatap muka (PTM). Budi juga menyebut para guru sudah disuntik vaksin dosis pertama dan rencananya akan disuntik vaksin dosis kedua pada 5 Juni 2021.

“Ini dimungkinkan masih ada pengembangan lebih lanjut karena masih ada guru yang belum diswab,” ujarnya.

Sementara itu, Kepala SMAN 4 Pekalongan Yulianto Nurul Furqon mengatakan, pascamunculnya klaster Covid-19, area sekolah langsung disemprot disinfektan. Selain itu, sekolah juga ditutup total hingga 7 Juni 2021.‎‎

“Sekolah kami lockdown. Sampai tanggal 7 Juni tidak boleh ada aktivitas di sekolah. Nanti setelah tanggal 7 Juni boleh masuk ke sekolah bagi guru yang mengantongi hasil negatif swab. Kalau belum ada ya tetap harus isolasi di rumah, tidak boleh ke sekolah,” ujar Yulianto, Rabu (2/6/2021).

Menurut dia, sebelum ada kasus Covid-19 tersebut, tidak ada kegiatan pembelajaran di sekolah karena libur Lebaran. Setelah Lebaran, guru dan karyawan yang masuk juga dibatasi hanya 50 persen dari total jumlah guru dan karyawan sebanyak 79 orang.

“Guru yang masuk separuh-separuh. Ada yang kerja dari sekolah, ada yang dari rumah. Jadi seminggu sekitar dua sampai tiga kali masuk. Interaksinya ya di situ, tidak ada rapat atau apa. Tidak ada kegiatan bersama,” tuturnya.

Yulianto pun menduga tingginya mobilitas dan aktivitas para guru saat libur Lebaran menjadi salah satu penyebab ada salah satu guru yang tertular Covid-19.

“Meski dilarang mudik tapi kan tetap, mereka bisa didatangi tamu, atau anaknya atau saudaranya dari luar kota datang, berkunjung. Ini yang sulit dikontrol. Kemudian bapak ibu guru ini ke sekolah, mungkin OTG,” tandasnya.

 

Penulis: Supriyadi
Editor: Supriyadi
Sumber: Suara.com

Comments
Loading...