Portal berita lokal yang menyajikan informasi dari Kudus, Jepara, Pati, Rembang, Blora, dan Grobogan secara cepat, tepat, dan akurat.
Banner Kuping Kiri
Banner Kuping Kiri

42 Nakes Cilacap Perawat 13 ABK Filipina Dipastikan Tak Terpapar Varian India

Ilustrasi. (Freepik)

MURIANEWS, Cilacap – Sebanyak 42 tenaga kesehatan di RSUD Cilacap yang terkonfirmasi positif Covid-19 usai merawat 13 anak buah kapal (ABK) asal Filipina yang berlayar dari India dinyatakan tak terpapar virus B.16.17.2 India.

Kabar itu disampaikan Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo saat sidak penanganan Covid-19 di sejumlah rumah sakit di Kudus, Senin (31/5/2021).

Baca: Duh! 42 Nakes di Cilacap Positif Covid-19 Usai Rawat ABK dari India

“Setelah kita tes, nakes yang tertular dari pasien ABK Filipina itu alhamdulillah tidak ada varian baru. Setelah kita tes genome squencing, alhamdulillah tidak terpapar itu (B.16.17.2),” katanya.

Pengetesan genome squencing itu dilakukan pada 12 nakes di Cilacap yang positif usai menangani ABK asal Filiphina. Pengetesan dilakukan di laboratorium Universitas Gadjah Mada.

Meski begitu, Ganjar menegaskan bahwa varian baru Covid-19 asal India itu sudah ada di Jawa Tengah. Kasus itu dibawa oleh para ABK berkewarganegaraan Filipina yang melakukan bongkar muat di Pelabuhan Cilacap.

Baca: ABK Asing di Cilacap Positif Corona Varian India, Ganjar Perintahkan Seluruh Daerah di Jateng Waspada

“Sudah ada (varian baru), kan sudah ada yang meninggal. Tapi orang Filipina. Hanya ABK itu saja (yang terpapar varian baru Covid-19),” pungkasnya.

Sebelumnya diberitakan, 42 tenaga kesehatan RSUD Cipacap dikabarkan terkonfirmasi positif Covid-19 usai merawat atau berinteraksi dengan 13 ABK asal Filiphina. Padahal diketahui, ABK tersebut terkonfirmasi virus varian baru asal India, B.16.17.2.

Dari kejadian itu, sejumlah nakes tersebut kemudian dicek dengan genome squencing untuk mengetahui apakah terpapar virus varian baru tersebut. Proses pengetesan dilakukan di laboratorium UGM. Hasil pengetesan itu dipastikan bahwa para nakes tersebut tidak terpapar virus varian baru.

 

Reporter: Supriyadi
Editor: Supriyadi

Comments
Loading...