Portal berita lokal yang menyajikan informasi dari Kudus, Jepara, Pati, Rembang, Blora, dan Grobogan secara cepat, tepat, dan akurat.
Sukun Samping
Sukun Samping

Viral Anak Driver Online Meninggal Usai Makan Takjil Misterius, Ternyata Begini Kronologi Lengkapnya

Ilustrasi

MURIANEWS, Bantul – Seorang anak driver ojek online bernama Naba Faiz Prasetya (8) yang meninggal dunia usai menyantap takjil pemberian orang tak dikenal memang membuat publik geger.

Apalagi, takjil tersebut merupakan paketan yang di-cancel saat mengantarkan pesanan ke pelanggannya. Oleh calon penerima, karena merasa tak memesan dan tak kenal pemesan, takjil tersebut diberikan kepada Badiman (36).

Baca: Haru, Momen Diduga Awak KRI Nanggala-402 Nyanyi Bareng Sebelum Tenggelam Viral di Medsos

Dikutip Suara.com, Kapolsek Sewon AKP Suyanto menjelaskan peristiwa nahas tersebut berawal dari saat sang ayah melaksanakan salat di sebuah masjid dekat area Stadion Mandala Krida pukul 15:30 WIB.

Setelah salat, Badiman (36) didatangi oleh seorang perempuan yang meminta tolong untuk diantarkan paket takjil.

“Ada dua bungkus makanan, satu yang belakangan diketahui sate dan lontong. Kemudian yang satu adalah kotak berisi snack,” ujar Suyanto.

Tanpa menggunakan aplikasi ojek online, Badiman diberikan alamat pengantaran di daerah Kasihan, Bantul dan nomor telepon orang yang dituju. Kendati yang meminta tolong pada Badiman adalah seorang wanita namun jika ditanya paket tersebut diminta disampaikan dari Hamid warga Pakualaman.

Baca: Geger! Mayat Perempuan Ditemukan Dekat Kantor PWNU Jatim, Digulung Pakai Kasur dan Hanya Kenakan Celana Dalam

Badiman lantas mengambil tawaran tersebut. Badiman juga tidak bertanya lebih lanjut terkait siapa pengirimnya dan lain sebagainya. Ia hanya sempat meminta bayaran Rp 25 ribu dengan jarak tempuh tersebut.

Namun, wanita yang menyewa jasanya itu memberikan uang Rp 30 ribu. Di mana sisa kembalian uang tersebut diberikan kepada Badiman seluruhnya. Suyanto menyampaikan bahwa pembayaran berjalan dengan normal. Badiman sampai di lokasi pengantaran sekitar pukul 16:00 WIB.

Setelah ditelpon, rupanya pemilik rumah sedang berada di luar kota. Sementara yang ada di rumah adalah istrinya. Dikarenakan tidak ada pesan dan tidak mengenal Hamid, paket tersebut tidak diterima. Istri pemilik rumah mengatakan agar paket takjil tersebut diberikan kepada pengemudi ojek yang mengantarnya.

“Dibawa pulang, mubadzir. Karena ini kan pas mau buka puasa,” imbuhnya.

Baca: Capres Fiktif Nurhadi Ditangkap Polisi, Imbas Posting Selengekan Soal KRI Nanggala

Karena merasa sudah melaksanakan tugasnya, Badiman lantas membawa pulang makanan tersebut agar tidak mubazir. Mengingat saat itu sudah mendekati waktu berbuka puasa. Di rumah Badiman ada empat orang anggota keluarga, yakni dia, istrinya dan dua orang anak.

Badiman dan satu orang anaknya sempat makan masing-masing dua tusuk sate tanpa bumbu dan merasa baik-baik saja. Sementara istri dan anaknya yang kedua memakan makanan itu dengan bumbu, yang lantas mengaku terasa pahit dan langsung pergi ke luar untuk memuntahkan isinya. Setelah muntah, korban kemudian terjatuh tak sadarkan diri.

Istri dan anak kedua lantas dibawa ke rumah sakit untuk mendapatkan perawatan. Sayang, nasib anak kedua yang masih duduk di bangku SD tersebut sudah tidak terselamatkan. Sementara nyawa ibunya masih tertolong dan bisa dibawa kembali ke rumah.

“Saat itu juga kami langsung bergerak, untuk mengecek di TKP, mengecek keadaan, itu udah olah TKP,” jelasnya.

Baca: Pemakaman KH Sya’roni Achmadi Direncanakan Pukul Empat Sore Ini

Suyanto menyampaikan, dari peristiwa tersebut pihaknya langsung melakukan penyelidikan. Olah TKP juga sudah dilakukan bersama dengan tim inavis dan Polres Bantul.

Terkait kondisi korban yang meninggal setelah mengkonsumsi lontong dan bumbunya belum bisa dikatakan secara pasti sebagai keracunan makanan.

Baik dokter, rumah sakit, maupun pihaknya berhati-hati dalam mengambil spekulasi. Terakhir, Suyanto menghimbau kepada masyarakat untuk berhati-hati dalam menerima barang dari orang asing. Khusus kepada penyedia jasa ojek online, Suyanto meminta agar bisa melakukan cek dan kroscek jika pengirim tidak dikenal.

 

Penulis: Supriyadi
Editor: Supriyadi
Sumber: Suara.com

Comments
Loading...