Portal berita lokal yang menyajikan informasi dari Kudus, Jepara, Pati, Rembang, Blora, dan Grobogan secara cepat, tepat, dan akurat.
Banner Kuping Kiri
Banner Kuping Kiri

Merapi Kembali Semburkan Tiga Kali Awan Panas dan 17 Lava Pijar

Awanpanas guguran Merapi tanggal 13 April 2021 pukul 04:47 WIB tercatat di seismogram dengan amplitudo 46 mm dan durasi 112 detik. Jarak luncur 1800 m ke arah barat daya.(Instagram/@merapiupdate)

MURIANEWS, Yogyakarta – Aktivitas Gunung Merapi hingga saat ini masih belum menunjukkan penurunan. Bahkan, Selasa (13/4/2021) dini hari tadi, Gunung Merapi kembali menyemburkan awan panas sebanyak tiga kali dan 17 kali lava pijar.

Berdasarkan catatan Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Yogyakarta, tiga awan panas guguran ini memiliki jarak luncur paling jauh 1,8 km yang mengarah ke barat daya.

Kepala BPPTKG Yogyakarta, Hanik Humaida menjelaskan tiga awan panas guguran terjadi pada pukul 02.35 WIB, 04.28 WIB dan 04.47 WIB.

Awan panas guguran Merapi awalnya terjadi dini hari sekitar pukul 02.35 WIB tercatat di seismogram dengan amplitudo 31 milimeter dan durasi 92 detik. Jarak luncur awan panas pertama ini 1.300 meter ke arah barat daya.

Lalu awan panas guguran Merapi terjadi lagi pada 04.47 WIB tercatat di seismogram dengan amplitudo 46 milimeter dengan durasi 112 detik dan jarak luncur memanjang jadi 1.800 meter ke arah barat daya.

Hanik mengatakan, tak hanya awan panas, selama enam jam itu Merapi juga memuntahkan 15 kali guguran lava pijar dengan jarak luncur maksimal 1.000 meter ke arah barat daya. Lalu 2 kali lava pijar dengan jarak luncur maksimal 400 meter ke arah tenggara.

Gunung Merapi pagi ini terlihat cukup jelas. Asap kawah teramati berwarna putih dengan intensitas tebal dan tinggi 100 meter di atas puncak kawah. “Status masih tetap Siaga,” kata Hanik seperti dikutip Tempo.co.

Potensi bahaya saat ini berupa guguran lava dan awan panas pada sektor selatan-barat daya meliputi Sungai Kuning, Boyong, Bedog, Krasak, Bebeng, dan Putih sejauh maksimal kilometer dan pada sektor tenggara, yaitu sungai Gendol sejauh 3 km. Sedangkan lontaran material vulkanik bila terjadi erupsi eksplosif dapat menjangkau radius 3 kilometer dari puncak Gunung Merapi.

 

Penulis: Supriyadi
Editor: Supriyadi
Sumber: Tempo.co

Comments
Loading...