Portal berita lokal yang menyajikan informasi dari Kudus, Jepara, Pati, Rembang, Blora, dan Grobogan secara cepat, tepat, dan akurat.
Banner Kuping Kanan
Banner Kuping Kanan

OPINI

Balas Budi Kaum Terpelajar

0 222
Hamam Fitriana *)

SUARA langkah kaki terdengar pekat dikala para pelajar memasuki ruang-ruang kelas di pagi buta. Hiruk-pikuk keramaian mulai terasa ketika waktu kian dekat dengan kegiatan belajar-mengajar. Selalu ada asa yang terpatri dalam diri jutaan pelajar saat mengikuti proses pendidikan.

Seremoni wisuda dan pemberian ijazah menjadi ujung pelipur paripurna perjuangan panjang dan melelahkan dalam proses pendidikan yang dilalui para pelajar di pelbagai jenjang pendidikan: TK, SD, SMP, SMA, dan unversitas. Tak pelak sorak-sorai menjadikan wisuda dan penerimaan ijazah sebagai manifestasi prestasi pribadi.

Persepsi pendidikan sebagai prestasi pribadi acap kali menjangkiti kaum terpelajar. Sehingga membuat mereka terjatuh pada lubang oportunis, yang mana pengetahuan dan pengalaman dijadikan alat untuk memperoleh kekayaan materi, jabatan, dan kesenangan pribadi. Tentu persepsi sempit tersebut telah menegasikan dimensi sosial dalam diri kaum terpelajar.

Bagaikan kacang yang lupa kulitnya, banyak kaum terpelajar yang lupa pada ibu pertiwi yang telah membesarkannya. Mereka lupa bahwa pendidikan yang diperoleh semata-mata bukanlah hasil prestasi pribadi, tapi hasil kolektif.

Artinya, prestasi tersebut tidak lepas dari campur tangan masyarakat. Kaum terpelajar lupa atau bahkan amnesia, bahwa sarana-prasarana sekolah yang mereka peroleh berasal dari subsidi masyarakat, baik dari pajak maupun SPP (Sumbangan Pembinaan Pendidikan).

Kaum terpelajar lupa, guru yang mendidik mereka di bangku sekolah digaji dari hasil jerih payah dan perasan keringat masyarakat. Jadi sangat ironis bila kaum terpelajar masih berperilaku asosial.

Dimensi sosial merupakan ajaran moral bangsa Indonesia yang termanifestasi dalam konsep ekasila yakni gotong-royong. Kaum terpelajar hendaknya ikut berkontribusi, memikirkan, dan berpihak pada masyarakat Indonesia terutama masyarakat papa. Hal tersebut merupakan menifestasi kesadaran kamu terpelajar akan hutang budi yang mereka peroleh saat mengikuti proses pendidikan.

Sejarah kekejaman kolonialisme Belanda membuat mereka tergerak hati untuk melakukan kebijakan pilitik etis atau politik balas budi yang terkenal dengan Trias Van Deventer. Kebijakan yang terinspirasi dari tulisan Een Eereschuld (utang kehormatan) karya Van Deventer (1857-1915) tersebut memberikan gambaran bagaimana utang kehormatan harus dibayar meski tidak dapat dituntut di muka hakim. Bagaimana dengan kaum terpelajar?.

 

Tanamkan Sejak Dini

Saat masih kanak-kanak, bahasa ibu selalu menuntun untuk berucap “terima kasih” ketika ada seseorang yang memberikan hadiah. Ajaran luhur tentang sikap terimakasih tersebut membuat anak mengikuti norma sosial tentang sebuah balas budi.

Menginjak masa sekolah, budaya luhur tentang sikap berimakasih tersebut juga diajarkan. Kata yang ringan untuk diartikulasikan tersebut tentu sudah mengkarakter dalam diri para kaum terpelajar.

Meski demikian, artikulasi tersebut kadang masih pada taraf sempit pada hal-hal tertentu, semisal pada pencapaian prestasi pendidikan.

Dalam konteks prestasi pendidikan yang diagungkan sebagai prestasi pribadi telah mengeliminer kontribusi masyarakat di dalamnya. Sedikit sekali kaum terpelajar yang sadar akan peran masyarakat di dalam prestasi pendidikan yang diperoleh.

Sehingga narasi yang terartikulasikan, baik secara oral maupun tulisan tidak pernah terlontar untuk didedikasikan kepada masyarakat. Artinya sedikit kaum terpelajar yang melontarkan kata “Terimakasih kepada orang-orang yang ikut berkontribusi dalam pencapaian prestasi pendidikan”.

Sehingg perlu adanya wacana kritis dalam ranah pendidikan ihwal balas budi. Pemaknaan “terimakasih” di ranah pendidikan perlu dijabarkan secara ekstensif. Selain itu, manifestasi sikap norma sosial tentang balas budi kaum terpelajar tidaklah sekadar menyentuh ranah artikulasi belaka, tetapi juga pada ranah tindakan.

Banyak buku-buku sosial disajikan dan kepedulian sosial ditanam di dalam kegiatan-kegiatan pendidikan. Dari mata pelajaran sampai ekstrakurikuler telah disisipkan nilai-nilai karakter yang mengandung dimensi sosial. Dengan demikian, pendidikan yang diperoleh oleh kaum terpelajar seharusnya hidup pada praktik-prakti kehidupan sosial.

Fragmen pidato Bung Karno di hadapan pelajar tahun 1956, agaknya tepat untuk direnungkan “… Dan ilmu itu bukan untukmu sendiri, tetapi ialah untuk anak cucumu, untuk bangsa Indonesia, untuk rakyat Indonesia, untuk Tanah Air Indonesia, untuk negara Indonesia ….”.  (*)

 

*) Penulis adalah Mahasiswa Pascasarjana UIN Sunan Kalijaga dan aktif di Rumah Kearifan (House of Wisdom)

Ucapan Idul Fitri 1441 H Banner Bawah PC

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.