Portal berita lokal yang menyajikan informasi dari Kudus, Jepara, Pati, Rembang, Blora, dan Grobogan secara cepat, tepat, dan akurat.
Banner Kuping Kanan
Banner Kuping Kanan

Gerebek Warung di Gulang, Satpol PP Kudus Sita Ratusan Botol Miras

0 227

MURIANEWS, Kudus – Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kudus berhasil menyita ratusan botol minuman keras (miras) dari penggerebekan di sebuah warung di Desa Gulang, Kecamatan Mejobo, Kudus. Total ada 245 botol miras yang berhasil disita dari warung tersebut.

Kepala Satpol PP Kudus Djati Solechah mengatakan, penggerebakan dilakukan pada Rabu (25/3/2020) petang. Kegiatan tersebut dilakukan dalam upaya menegakkan Perda yang berlaku di Kabupaten Kudus. Yakni tentang larangan peredaran minuman kerasa secara ilegal.

“Kami terus menertibkan pelanggaran Perda yang satu ini,” katanya, Kamis (26/3/2020).

Walau demikian, pihaknya menjelaskan banyak sekali pedagang yang bermain kucing-kucingan dengan para petugas. Sehingga peredarannya cukup susah untuk dideteksi. Para pedagang, kata Djati, juga tidak pernah memajang minuman beralkohol tersut di etalase toko.

Pada pengungkapan kali ini pun, kata Djati, merupakan tindak lanjut atas informasi warga bahwa di Desa Gulang diduga ada penjual minuman keras. “Hingga akhirnya kami menerjunkan personel dan menemukan sebanayk 245 botol miras,” ujarnya.

Razia tersebut merupakan yang kesepuluh kalinya setelah operasi sebelumnya dari berbagai lokasi.

Oleh karena itu, pihaknya berharap masyarakat bisa melaporkan ketika mengetahui informasi adanya peredaran minuman keras di daerahnya. “Untuk kemudian Satpol PP bisa menindaklanjutinya,” lanjutnya.

Pengedar minuman keras tersebut kini tengah dimintai keterangan. Untuk kemudian diproses secara hukum oleh Penyidik Pegawai Negeri Sipil (PPNS). Karena pemilik minuman keras tersebut melanggar Perda Nomor 12/2004 tentang Minuman Beralkohol.

“Pengedar minuman keras tersebut, bisa dijerat melanggar Perda dengan ancaman hukuman pidana kurungan paling lama tiga bulan atau denda paling sedikit Rp 1 juta dan paling banyak Rp 5 juta,” terangnya.

 

Reporter: Anggara Jiwandhana
Editor: Ali Muntoha

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.