Portal berita lokal yang menyajikan informasi dari Kudus, Jepara, Pati, Rembang, Blora, dan Grobogan secara cepat, tepat, dan akurat.
Banner Kuping Kanan
Banner Kuping Kanan

Satu Pasien Suspect Corona di Jateng Meninggal Dunia

0 1.076

MURIANEWS, Solo – Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah Yulianto Prabowo mengumumkan satu dari dua pasien suspect corona di RSUD Dr Moewardi Solo meninggal dunia, Rabu (12/3/2020). Namun, pihak rumah sakit belum memastikan apakah pasien tersebut meninggal akibat virus corona atau penyebab lainnya.

Hal itu diungkapkan Yulianto Prabowo dalam konferensi pers di Semarang, Kamis (12/3/2020) semalam. Dia menyampaikan perkembangan wabah virus corona yang terpantau di rumah sakit dan dinas kesehatan se-Jawa Tengah.

“Sampai saat ini data dari informasi yang kami terima dari faskes di Jawa Tengah, dari dinas kesehatan kabupaten kota, pasien yang masih dirawat tinggal dua orang. Yang satu di RSUD Moewardi, yang satu di RSUP Dr Kariadi [Semarang],” kata Yulianto seperti dikutip Solopos.com.

Menurutnya, dari 39 pasien suspect virus corona (covid-19) yang selama ini dirawat di berbagai rumah sakit, 35 orang di antaranya sudah dinyatakan negatif. Mereka dipulangkan karena dinyatakan sudah dalam keadaan sehat atau sembuh. Namun, ada satu pasien yang meninggal dunia.

“Lalu kemarin itu ada satu pasien dalam pengawasan meninggal dunia, yaitu yang dirawat (suspect corona) di RSUD Moewardi Surakarta. Namun sampai saat ini penyebab kematiannya ini adalah disebabkan karena gagal napas, pneumonia,” kata Yulianto.

Dengan demikian, ada dua kematian pasien yang sedang diisolasi terkait virus corona di Jawa Tengah. Kasus kematian pertama adalah kematian pasien yang diisolasi di RSUP Dr Kariadi, Semarang, yang belakangan diketahui menderita flu babi. Kasus kedua adalah suspect corona di RSUD Moewardi Solo.

“Sehingga selama ini ada dua kematian yang dulu pertama di RS Kariadi. Penyebabnya sedang kita lacak, yang jelas meninggalnya karena gagal napas disebabkan oleh pneumonia,” tutupnya.

Baca: Pasien Meninggal di Solo Positif Corona, Ganjar Perintahkan Riwayat Kontak Dilacak

Sementara itu satu pasien suspect corona di RSUD Dr Moewardi Solo lainnya dalam keadaan baik. Data dari Dinas Kesehatan Provinsi Jateng menyebutkan kedua pasien yang diisolasi di RSUD Moewardi tersebut menderita batuk dan pilek setelah pulang dari sebuah seminar di Bogor.

Mereka yang berusia 59 dan 58 tahun itu sama-sama mengikuti seminar di Bogor tersebut pada 25-28 Februari 2020. Sehari kemudian atau 29 Februari, mereka mulai menderita batu dan pilek dan masuk dalam observasi. Awalnya, mereka masuk ke RS di sekitar Solo sebelum dirujuk ke RS Dr Moewardi.

Meski demikian, kedua pasien tersebut tidak punya riwayat perjalanan ke luar negeri. Sedangkan terkait riwayat kontak mereka dengan penderita virus corona, Dinas Kesehatan belum mendapatkan data.

 

Penulis: Supriyadi
Editor: Supriyadi
Sumber: Solopos.com

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.