MURIANEWS.com
Portal berita lokal yang menyajikan informasi dari Kudus, Jepara, Pati, Rembang, Blora, dan Grobogan secara cepat, tepat, dan akurat.
Banner Kuping Kanan
Banner Kuping Kanan

Pembobol Bank Jateng Divonis 6,5 Tahun dan Bayar Rp 4,47 Miliar

0 486

MuriaNewsCom, Semarang – Fredian Husni, pegawai Bank Jateng Cabang Pekalongan, yang melakukan pembobolan Bank Jateng mencapai Rp 4,47 miliar divonis penjara selama 6,5 tahun. Ia juga diperintahkan untuk mengembalikan seluruh uang yang dibobolnya.

Putusan ini disampaikan Hakim Ketua Aloysius Priharnoto Bayuaji dalam sidang di Pengadilan Tipikor Semarang, Selasa (19/2/2019). Dilansir Antara, putusan ini lebih ringan dari tuntutan jaksa selama 8,5 tahun penjara.

Selain hukuman badan, hakim juga menjatuhkan denda sebesar Rp 200 juta yang jika tidak dibayarkan maka akan diganti dengan hukuman selama 3 bulan kurungan.

Hakim juga memerintahkan terdakwa untuk membayar uang pengganti kerugian negara sebesar Rp 4,47 miliar. Jika tidak dibayar setelah putusan ini memperoleh kekuatan hukum tetap, maka harta benda milik terdakwa akan disita untuk mengganti kewajiban tersebut.

“Bilamana terdakwa tidak memiliki harta benda yang cukup untuk membayar uang pengganti tersebut, maka akan diganti dengan kurungan selama 3 tahun,” katanya.

Dalam putusannya, hakim menyatakan terdakwa terbukti melanggar Pasal 3 Undang-Undang Nomor 31/1999 yang telah diubah dan ditambahkan dengan Undang-Undang Nomor 20 tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.

Hakim tidak sepakat dengan tuntutan yang disampaikan jaksa, yakni melanggar Pasal 2 ayat 1 Undang-Undang  Nomor 31/1999 yang telah diubah dan ditambahkan dengan Undang-Undang Nomor 20 tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.

“Mengingat kedudukan terdakwa sebagai teller sekaligus person in charge (penanggung jawab) dalam proses pengisian mesin ATM milik Bank Jateng,” ujarnya.

Baca : Pria Ini Simpan Uang Rp 4,4 Miliar Hasil Bobol Bank Jateng di Bank yang Dibobolnya

Terdakwa sebagai petugas pengisi  ATM yang bertanggung jawab terhadap enam mesin di wilayah Pekalongan, mengurangi uang yang seharusnya dimasukkan ke mesin ATM.

Hakim juga menyebut, terdakwa terbukti melakukan 304 rangkaian tindakan dalam rangka mewujudkan tindak pidana yang dilakukannya.

Dalam pertimbangannya, selain tidak mendukung program pemberantasan tindak pidana korupsi, lanjut dia, perbuatan terdakwa dapat merusak citra perbankan di mata masyarakat.

Selain itu, terdakwa juga telah memggunakan uang yang dikorupsinya itu untuk bermain judi. Atas putusan tersebut, baik terdakwa maupun jaksa menyatakan masih pikir-pikir.

Editor : Ali Muntoha

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.