Portal berita lokal yang menyajikan informasi dari Kudus, Jepara, Pati, Rembang, Blora, dan Grobogan secara cepat, tepat, dan akurat.
Banner Kuping Kanan
Banner Kuping Kanan

6 Bangunan Liar di Pinggir Saluran Irigasi Bendung Sedadi Grobogan Rata dengan Tanah

MuriaNewsCom, GroboganSebanyak enam bangunan liar yang berdiri di bantaran irigasi Bendung Sedadi, Kecamatan Penawangan dan jaringan irigasi sistem Waduk Kedungombo terpaksa dibongkar paksa dengan alat berat. Tindakan ini dilakukan lantaran pemilik bangunan tidak kunjung membongkar bangunan hingga batas waktu yang sudah ditentukan.

Kasubag Pengelolaan Barang Milik Negara Balai Besar Wilayah Sungai Pemali Juana Arianto mengatakan, pemilik bangunan di bantaran irigasi sebelumnya sudah diberi surat peringakat pertama, kedua dan ketiga. Kemudian, pemilik bangunan masih diberi batas waktu untuk bongkar mandiri selama 10 hari.

“Ternyata, masih ada enam pemilik bangunan yang tak mengindahkan surat peringatan kami. Jadi hari ini, kami terpaksa melakukan pembongkaran paksa,” ujarnya pada wartawan, Rabu (19/12/2018).

Menurutnya, bangunan yang berdiri tersebut tidak memiliki izin. Dari data yang dimiliki, semula terdapat 103 bangunan yang berdiri di bantaran jaringan irigasi dan Bendung Sedadi. Pihaknya tidak memberikan biaya ganti rugi pada pemilik bangunan.

“Bangunan tersebut tak miliki izin dan melanggar ketentuan karena berdiri di atas aset milik negara. Jadi tidak ada ganti rugi atau ganti untung dari proses penertiban ini,” jelasnya

Penertiban bangunan liar tersebut dilakukan dalam rangka menyukseskan program kedaulatan pangan. Dengan tidak adanya bangunan di bantaran irigasi, diharapkan fungsi pengairan dapat meningkat.

“Saat ini, pemerintah sedang gencar-gencarnya meningkatkan kedaulatan pangan negeri. Bangunan liar ini ditertibkan agar fungsi irigasi bisa maksimal dalam mengairi areal persawahan,” katanya.

Editor: Supriyadi

Comments
Loading...