Portal berita lokal yang menyajikan informasi dari Kudus, Jepara, Pati, Rembang, Blora, dan Grobogan secara cepat, tepat, dan akurat.
Sukun Samping
Sukun Samping

Upaya Pemberdayaan Warga Binaan Terbatas, Lapas Pati Minim Anggaran

MuriaNewsCom, Pati – Banyak potensi kerajinan yang sudah digarap oleh warga binaan Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas II B Pati. Seperti membuat kotak tisyu dari stik eskrim, keset dari kain bekas dan berbagai mcam kerajian dari bambu lain. Hanya, upaya mereka tersebut terbatas dengan adanya anggaran yang masih minim.

Kepala Lapas Kelas  II B Pati Irwan Silais mengatakan, upaya pemberdayaan keterampilan yang dimiliki oleh warga binaan, akan terus dilakukan. Mengingat, keterampilan adalah sebagai bekal ketika mereka sudah keluar dari lapas.

Dia mengaku, untuk merealisasikan itu semua butuh anggaran yang tidak sedikit. Ungapnya, anggaran untuk pengembangan dan pemberdayaan keterampilan warga binaan hanya Rp. 12 juta selama satu tahun.

“Anggaran itu menurun derastis dari yang sebelumnya. Padahal, kebutuhan untuk pengembangan keterampilan itu tidak sedikit,” terangnya, (Senin (30/4/2018).

Lebih lanjut, dalam jangka waktu satu semester, anggaran tersebut sudah habis digunakan. Padahal, jumlah warga binaan ada 370 nara pidana (Napi), yang semuanya membutuhkan penggalian potensi.

“kalau anggaran sudah habis, mereka berupaya untuk membuat kerajinan dari sampah maupun limbah yang lain,” imbuhnya.

selain itu, anggaran untuk kesehatan juga dipangkas habis hingga menjadi Rp. 8 juta dalam satu tahun. Sementara warga yang membutuhkan perawatan, jumlahnya banyak. Bahkan, pihak lapas terkadang mensiasati keterbatasan anggaran itu dengan menggunakan kartu BPJS bagi napi yang berasal dari Pati.

“Yang sudah itu kalau yang sakit adalah orang luar Pati dan anggaran untuk kesehatan sudah habis. Mau tidak mau, kami harus memberikan pengobatan seadanya. Itu yang snabat berat bagi kami,” bebernya.

Dia berharap, dari pemerintah daerah maupun pemerintah pusat bisa memperhatikan terkait anggaran untuk pengembangan warga binaan maupun anggaran kesehatan tersebut. Sebisa mungkin anggaran bisa ditambah, agar kebutuhan warga binaan bisa terpenuhi.

“Mereka juga manusia, harus diperlakukan secara manusiawi. Kami harap dari Dinas-Dinas terkait juga bisa bekerja sama untuk pengembangan warga binaan ini,” tandasnya. (MuriaNewsCom/Cholis Anwar)

Editor: Supriyadi

Comments
Loading...