MuriaNewsCom
Portal berita lokal yang menyajikan informasi dari Kudus, Jepara, Pati, Rembang, Blora, dan Grobogan secara cepat, tepat, dan akurat.
Banner Kuping Kanan
Banner Kuping Kanan

Dua Siswa Disabilitas Wakili Jateng Ikut Lomba IT Tingkat Asia Pasifik di India

0 301

MuriaNewsCom, Semarang – Dua siswa kelas X SMALB Yayasan Pendidikan Anak Cacat (YPAC) Semarang, diberangkatkan ke New Delhi India untuk mengikuti lomba Global IT Challenge (GITC). Lomba ini bakal digelar pertengahan November 2018 mendatang.

Kedua siswa yang mahir di bidang IT tersebut, Keisa Fajar Putra (15) dan Bramudia Nur Alam (19). Mereka akan mewakili Jateng dan Indonesia mengikuti seleksi lomba IT tingkat Asia Pasifik.

Kedua remaja penyandang tuna daksa itu akan bersaing dengan ratusan disabilitas lain dari 15 negara.

“Dari Indonesia ada enam siswa, dua di antaranya dari YPAC Semarang. Kami berharap keikutseraan kedua siswa kami bisa memotivasi disabilitas lain di Tanah Air,” kata Ketua Umum YPAC Semarang, Wahyuni Bambang Sudarmanto.

Ia menjelaskan, pada Sabtu (3/11/2018) besok, Alam dan Keisa akan berangkat ke Jakarta untuk menjalani karantina sebelum mengikuti tes seleksi lomba IT di India, tanggal 7-12 November 2018 mendatang. Kendati yang masuk seleksi GITC dua siswa, namun yang dibiayai dari panitia lomba hanya satu peserta dan pendamping dari Jakarta.

“Kami mencari sponsor atau bantuan dari pihak lain untuk biaya keberangjatan Keisa dan Alam serta dua pendamping dari YPAC. Kami juga belum memberikan pelatihan tatacara naik pesawat kepada mereka berdua. Terlebih Alam anaknya sangat kagetan, mendengar suara keras sedikit akan menjerit karena kaget,” bebernya.

Ia berharap, keikusertaan kedua remaja asal Rembang dan Kota Semarang di ajang internasional itu bisa memotivasi generasi muda lainnya di Jateng dan Indonesia. Meskipun dengan keterbatasan kondisi fisik, namun tidak menyurutkan semangat mereka untuk mengharumkan Indonesia di bidang IT.

Bramudia Nur Alam mengatakan, berbagai persiapan telah dilakukan, seperti terus berlatih dan evaluasi online yang dipandu kementerian serta YPAC nasional.

Selain itu juga pendampingan oleh pengajar dari sejumlah perguruan tinggi di Semarang, antara lain Universitas Dian Nuswantoro, Unisbank, Universitas Semarang guna menambah kemahiran IT.

Pada lomba tersebut, kata dia, akan ada beberapa materi ujian. Seperti exel if ganda, power point memaparkan presentasi, menyusun animasi power point dan huruf, mengenal google bagaimana peserta di depan laptop bisa mengenal dunia, menyusun blog dan berimajinasi menyusun game dan cerita pendek.

“Kami minta restu supaya kami eksis di dunia IT, pentingnya anak-anak mengenal IT, lebih maju, dan kreatif. Saya sangat senang bisa berada di sini dan bertemu bapak sekda,” bebernya.

Sementara itu, Sekda Jateng Sri Puryono KS MP mengapresiasi terpilihnya Keisa dan Alam mengikuti lomba IT di India. Sekda berpesan agar dua wakil dari Jateng itu tekun berlatih, sehingga dalat membanggakan Jawa Tengah, mengharumkan Indonesia, dan mengibarkan bendera Merah Putih di even internasional tersebut.

“Selamat kepada Alam dan Keisa. Kalau kita mengikuti kompetisi anggap saja mereka teman kita. Teman yang harus berkeyakinan bahwa mereka paling tidak sama dengan kita. Harus selalu optimis. Semoga lancar semuanya dan kami akan membantu menambah uang saku Keisa dan Alam,” terang sekda.

Editor : Ali Muntoha

United Futsal Pc

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.