Loading...
You are here:  Home  >  Info Jateng  >  Banyumasan  >  Artikel ini

Banjir di Cilacap Mulai Surut



   /  @ 12:03:56  /  9 Oktober 2017

    Print       Email

Banjir yang menggenangi salah satu rumah warga di Kabupaten Cilacap tampak sudah mulai surut. (BPBD Cilacap)

MuriaNewsCom, Cilacap – Banjir yang menggenangi sejumlah wilayah di Kabupaten Cilacap, telah surut. Setelah sebelumnya, banjir merendam wilayah tersebut akhir pekan lalu.

Kepala Pelaksana Harian Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Cilacap Tri Komara Sidhy mengatakan, saat ini banjir di wilayah Cilacap telah surut seiring kondisi cuaca yang mulai cerah.

“Berdasarkan pantauan kami, banjir telah surut karena kebetulan kondisi cuaca sejak kemarin (8/10) hingga pagi ini terlihat cerah. Kalaupun ada genangan, hanya sisa-sisa saja,” katanya di Cilacap, Senin (9/10/2017)  dilansir dari Antarajateng.com.

Kendati demikian, dia mengakui jika dua dusun di Desa Bringkeng, Kecamatan Kawunganten, sempat tergenang banjir pada Minggu (8/10). Menurut dia, banjir tersebut “kiriman” dari Desa Kalijeruk, Kecamatan Kawunganten, setelah tanggul Sungai Sasak yang merupakan anak Sungai Cibereum dijebol agar air yang menggenai desa itu sejak Sabtu (7/10) pagi segera surut.

Baca :  Cilacap Dilanda Banjir

“Kemarin memang ada 480 keluarga yang terdiri 1.800 jiwa di Dusun Sidaurip dan 637 keluarga yang terdiri 2.333 jiwa di Dusun Sumbereja, Desa Bringkeng, terdampak banjir kiriman tersebut. Bahkan, sebagian rumah salah seorang warga, yakni Pak Karseno, roboh terkena banjir,” katanya.

Lebih lanjut, Tri Komara mengatakan pihaknya telah mendistribusikan bantuan berupa makanan kepada warga yang menjadi korban banjir. Selain itu, kata dia, Dinas Kesehatan Kabupaten Cilacap melalui Unit Pelaksana Teknis Puskesmas Kawunganten akan segera memberikan layanan pemeriksaan kesehatan bagi korban banjir.

Sementara di Kabupaten Banyumas, sebuah rumah milik Sajidin (65), warga Desa Dawuhan Kulon RT 04 RW 03, Kecamatan Kedungbanteng, dilaporkan mengalami kerusakan akibat terkena tanah longsor pada hari Senin (9/10), pukul 01.00 WIB.

“Hujan deras yang turun dengan durasi yang lama mengakibatkan tanah menjadi jenuh hingga akhirnya longsor sepanjang 7 meter, tinggi 7 meter, dan lebar 2 meter,” kata Koordinator Tim Reaksi Cepat BPBD Banyumas Kusworo.

Selain menimpa dinding rumah Sajidin hingga mengalami kerusakan ringan, kata dia, tanah longsor tersebut juga menutup total akses jalan antar-RT. Ia mengatakan TRC BPBD Banyumas bersama personel Koramil dan Polsek Kedungbanteng serta warga sekitar telah bekerja bakti menangani longsoran tersebut. 

Editor : Akrom Hazami

 

Komentar

komentar


    Print       Email


Artikel terkait lainnya

Bupati Brebes Berguru Prosedur Pinjaman dari Pihak Ketiga ke Grobogan

Selengkapnya →