Loading...
You are here:  Home  >  Regional  >  Grobogan  >  Artikel ini

Ini Keuntungan Iringasi Sprinkler yang Dibuat Petani Muda Grobogan



Reporter:    /  @ 11:07:06  /  21 Agustus 2017

    Print       Email

Edi sedang menata paralon untuk irigasi sprinkler yang dibangunnya menggunakan dana hingga Rp 80 juta. (MuriaNewsCom/Dani Agus)

MuriaNewsCom, Grobogan – Sistem irigasi sprinkler yang dibuat petani muda asal Desa Candisari, Kecamatan Purwodadi, Grobogan, Edi Sukamto, diklaim mempunyai keunggulan tersendiri. Selain memangkas biaya produksi hingga separuh, ada banyak keuntungan yang lain.

Edi menyebut, keuntungan lain dengan irigasi ini adalah kondisi tanah bisa terjaga dengan baik. Soalnya, tanah tidak menjadi padat, karena sering dinjak-injak banyak orang saat proses penyiraman dan perawatan, seperti saat proses manual.

Meski banyak keuntungan, namun tidak semua petani melengkapi sawahnya dengan irigasi sprinkler. Salah satu kendalanya adalah besarnya biaya yang harus dikeluarkan.

Untuk membangun jaringan irigasi itu, Edi mengaku sudah menghabiskan biaya sekitar Rp 80 juta buat beli paralon, perlengkapan lainnya dan biaya pemasangan.

Uang sebanyak ini, paling banyak digunakan untuk membeli paralon atau pipa plastik berbagai ukuran. Jumlah paralon yang dipasang sekitar 2.500 batang.

Biaya pembuatan irigasi masih bisa bertambah untuk membeli mesin sedot dan selang plastik. Kebetulan, Edi sudah sebelumnya sudah memiliki peralatan ini, sehingga tidak butuh budjet baru untuk membeli.

“Kalau dilihat sepintas, biaya pembuatan irigasi memang terbilang sangat mahal. Tetapi kalau dikalkulasi sebenarnya malah murah. Soalnya, jaringan irigasi ini bisa digunakan minimal 5 tahun. Yang berat adalah ongkos bikin pertama,” katanya, sebelum mengajak jalan-jalan mengelilingi areal sawahnya.

Baca juga : Petani di Grobogan Ini Rela Habiskan Puluhan Juta untuk Bikin Irigasi Modern, Hasilnya Mengejutkan

Pembuatan irigasi sprinkler itu sudah dilakukan awal tahun 2017 lalu. Saat itu, air yang keluar dari irigasi digunakan untuk menyiram tanaman bawang merah. Setelah panen bawang merah, areal sawah ganti ditanami cabai.

Edi mengaku, selama menggunakan irigasi tersebut, belum menemukan kendala serius. Hanya saja, salah satu hal yang dinilai cukup berat adalah proses pengambilan air baku. Soalnya, air baku harus diambil dari Sungai Serang yang lokasinya berjarak sekitar 2 km dari sawahnya.

Pengambilan air dari sungai dilakukan dengan mesin sedot dan airnya dialirkan lewat selang besar menuju pipa besar yang berfungsi sebagai transmisi. Setelah itu, air dibagi lewat jaringan yang sudah tersedia di lahan sawahnya.

Editor : Ali Muntoha

Komentar

komentar


    Print       Email


Artikel terkait lainnya

Petaka Mempermasalahkan Beda Kasta Tampak di Pementasan Teater Keset Kudus

Selengkapnya →