Loading...
You are here:  Home  >  Info Muria  >  Artikel ini

Rembang Raih 2 Penghargaan Bergengsi Dalam Bidang Perlindungan Anak



Reporter:    /  @ 19:02:14  /  24 Juli 2017

    Print       Email

Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Yohana Susana Yembise memberikan penghargaan kepada Bupati Rembang Abdul Hafidz. (Istimewa)

MuriaNewsCom,Rembang – Kabupaten Rembang menerima dua penghargaan. Dua penghargaan tersebut yakni anugerah sebagai Kabupaten Menuju Layak Anak tingkat Madya dan penghargaan dalam upaya pencegahaan perkawinan anak usia dini.

Kedua penghargaan tersebut diserahkan langsung oleh Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Yohana Susana Yembise kepada Bupati Rembang Abdul Hafidz dan istri Hasiroh Hafidz, yang juga menjabat sebagai Ketua Aliansi Yes I Do saat acara peringatan Hari Anak Nasional (HAN) Tahun 2017 di SKA Co Ex, Pekanbaru, Riau, Sabtu (22/07/2017) malam.

Atas prestasi tersebut, artinya Rembang  sudah lima kali mendapat penghargaan daerah menuju Kabupaten Layak Anak. Yakni, tingkat Nindya pada 2011 dan tingkat Madya pada 2012, 2013, 2015 dan 2017 ini. Sedangkan penghargaan dalam upaya pencegahaan perkawinan anak usia dini merupakan kali pertama.

Bupati Rembang Abdul Hafidz mengatakan, penghargaan tersebut berkat kerja keras dan kerja sama semua stake holder terkait dalam hal ini diampu oleh Dinas Sosial Pemberdayaan Perempuan dan Keluarga Berencana (Dinsos-PPKB). Pemkab akan selalu mendukung dan berupaya bagaimana hak- hak anak di Kabupaten Rembang ini bisa terpenuhi.

“Pemkab akan berupaya memenuhi hak -hak anak dengan regulasi dan aksi. Kami di sini tidak hanya membuat regulasi saja, tapi ada aksi. Jadi selain kita membuat perda dan perbup, kita telah membentuk Komisi Perlindungan Anak Desa (KPAD) dan dari anggaran kita juga back up, ” ujarnya.

Ke depan, ada keinginan Rembang bisa mendapat penghargaan KLA kategori Utama. Untuk itu beberapa fasilitas harus disiapkan, di antaranya fasilitas umum yang ada harus ramah untuk kaum disabilitas atau anak berkebutuhan khusus, dan pemkab akan berupaya untuk memenuhi hal itu.

Kemudian terkait penghargaan atas daerah yang mampu melakukan pencegahan perkawinan anak secara masif, bupati juga bangga. Pasalnya, dirinya sadar jika menikah dengan usia muda, maka kemandirian dalam berumah tangga masih diragukan.

“Mandiri dalam hal ini, mereka dari kesehatannya terjaga, kemudian ekonominya juga terjaga dan kemudian pengaturan- pengaturan dalam berumah tangga akan lebih baik. Karena kalau masih anak- anak ini dikhawatirkan kesehatannya bisa terganggu dan dari sisi ekonomi dan pengelolaan rumah tangganya rentan terganggu juga, ” terangnya.

Terkait pencegahan pernikahan anak usia dini, pemkab selalu mendukung dan bersinergi dengan aliansi Yes I Do. Yang belum lama ini juga telah menggelar Gebyar Ramadan dan diikuti oleh anak dan orang tua di beberapa desa dari Kecamatan Sedan dan Kragan untuk mengkampanyekan pencegahan pernikahan anak.

Editor : Kholistiono

Komentar

komentar


    Print       Email


Artikel terkait lainnya

Wabup Pati Sidak di Dinas Pertanian, Ini Temuannya

Selengkapnya →