Loading...
You are here:  Home  >  Regional  >  Grobogan  >  Artikel ini

Puluhan Warga Desa Kemiri Grobogan Berkumpul di Tanggul Sungai Tuntang,Ternyata Ini Tujuannya



Reporter:    /  @ 20:05:57  /  10 November 2016

    Print       Email
Puluhan warga Desa Kemiri berkumpul di tanggul Sungai Tuntang untuk menggelar doa bersama agar terhindar dari musibah banjir. (MuriaNewsCom/Dani Agus)

Puluhan warga Desa Kemiri berkumpul di tanggul Sungai Tuntang untuk menggelar doa bersama agar terhindar dari musibah banjir. (MuriaNewsCom/Dani Agus)

MuriaNewsCom,Grobogan – Puluhan warga Desa Kemiri, Kecamatan Gubug berbondong-bondong mendatangi tanggul Sungai Tuntang, Kamis (10/11/2016). Warga yang datang kesitu berasal dari berbagai lapisan. Mulai anak-anak sampai orang tua, baik pria maupun wanita.

Kedatangan warga bukan untuk bergotong-royong menutup atau memperkuat tanggul. Tetapi, tujuannya untuk memanjatkan doa bersama agar Desa Kemiri terhindar dari bencana banjir.

“Berbagai komponen masyarakat Desa Kemiri memang menggelar kegiatan doa bersama. Sengaja lokasinya ditempatkan disitu karena sekalian mengecek kondisi tanggul sungai. Jajaran Muspika Gubug juga ikut hadir dalam acara tadi,” kata Kapolsek Gubug AKP Dedy Setya.

Melalui doa bersama tersebut, warga Kemiri berharap agar desanya tidak terkena bencana banjir lagi seperti satu bulan lalu. Saat banjir 9 Oktober lalu, Desa Kemiri jadi salah satu wilayah yang terkena bencana.

Saat itu, lebih 500 rumah tergenang air hingga 1 meter selama dua hari. Selain itu, tiga rumah warga hanyut, ratusan hektar sawah terendam air. Banjir yang menerjang Desa Kemiri waktu itu disebabkan tanggul jebol sepanjang 20 meter dengan kedalaman sekitar 5 meter. “Tempat yang dipakai kegiatan doa bersama ini adalah lokasi tanggul jebol bulan lalu,” sambung Dedy.

Menurutnya, dalam musibah banjir yang terjadi sejak kemarin hingga hari ini, kondisi Desa Kemiri relatif aman. Di mana, tidak ada limpasan air Sungai Tuntang yang masuk ke perkampungan penduduk.

“Penyebab utama banjir disini adalah tanggul jebol. Kalau tanggulnya masih kuat maka ancaman banjir kecil. Kita harapkan, tanggul ini tetap kuat menahan debit air,” tambahnya.

Editor : Kholistiono

Komentar

komentar




Artikel terkait lainnya

bupati pati e

Baliho Bakal Calon Bupati Pati Terpasang di Pohon Pakai Paku di Kudus

Selengkapnya →