Loading...
You are here:  Home  >  Regional  >  Grobogan  >  Artikel ini

Jalan Penghubung Antardesa di Grobogan Didata Lagi



Reporter:    /  @ 08:08:34  /  4 Oktober 2016

    Print       Email
Sejumlah camat dan kepala desa di eks Kawedanan Purwodadi, Singenkidul, dan Kradenan mendapat pemahaman mengenai kriteria dan syarat jalan penghubung antardesa, kemarin. (MuriaNewsCom/Dani Agus)

Sejumlah camat dan kepala desa di eks Kawedanan Purwodadi, Singenkidul, dan Kradenan mendapat pemahaman mengenai kriteria dan syarat jalan penghubung antardesa, kemarin. (MuriaNewsCom/Dani Agus)

MuriaNewsCom,Grobogan – Keberadaan jalan penghubung antardesa yang sudah ada saat ini bakal didata ulang. Hal itu dilakukan untuk memastikan agar penghubung antardesa nanti sudah sesuai dengan syarat dan kriteria yang ditentukan.

“Sebelumnya, data jalan penghubung antardesa ini memang sudah ada tetapi penetapannya belum berdasarkan kriteria dan syarat tertentu. Oleh sebab itu, keberadaan jalan penghubung antardesa akan kita data ulang. Dalam pendataan ini, kami melibatkan pihak ketiga dari konsultan. Dalam proses pendataan nanti, kami juga akan melakukan verifikasi lapangan,” terang Kabag Pengendalian Pembangunan Pemkab Grobogan Siswanto, Selasa (04/10/2016).

Menurutnya, pendataan jalan penghubung antardesa itu dilakukan di tiga wilayah eks kawedanan. Masing-masing, eks Kawedanan Purwodadi, Singenkidul, dan Kradenan.

Dengan adanya pendataan tersebut, nantinya akan didapat basis data yang tepat dan akurat sebagai dasar pengambilan kebijakan jangka panjang. Jalan penghubung antardesa nanti akan mendapat prioritas pembangunan.

Siswanto menyatakan, sebelum melakukan pendataan, pihaknya sudah melangsungkan sosialisasi pada para camat dan kepala desa di tiga wilayah eks kawedanan tersebut. Dalam kegiatan itu, para kepala desa diberikan pemahaman mengenai kriteria dan syarat jalan penghubung antar desa.

“Setelah dapat sosialisasi, para kepala desa kita minta menyiapkan dan mengusulkan ruas-ruas jalan penghubung antardesa berdasarkan kriteria dan syarat yang sudah disampaikan. Setelah itu, kita lakukan verifikasi ke lapangan untuk menetapkan layak dan tidaknya ruas jalan tersebut masuk dalam data base,” imbuh mantan Sekretaris Dinas Bina Marga Grobogan itu.

Sementara itu, Bupati Grobogan Sri Sumarni ketika dimintai tanggapannya menyatakan, prioritas utama pembangunan memang dilakukan pada sektor jalan. Sebab, sejauh ini, masih banyak ruas jalan khususnya, jalan penghubung antardesa yang rusak.

Dengan perbaikan jalan tersebut diharapkan bisa membawa dampak positif. Yakni, menggerakkan pertumbuhan perekonomian warga pedesaan. Sebab, dengan infratsruktur jalan yang baik maka arus distribusi barang bisa lancar dan tidak memakan biaya tinggi.

“Untuk beberapa tahun kedepan, prioritas kita adalah perbaikan jalan hingga wilayah pedesaan. Perbaikan ini harus kita lakukan bertahap karena butuh biaya sangat besar,” katanya.

Editor : Kholistiono

Komentar

komentar




Artikel terkait lainnya

bupati pati e

Baliho Bakal Calon Bupati Pati Terpasang di Pohon Pakai Paku di Kudus

Selengkapnya →