Loading...
You are here:  Home  >  Regional  >  Jepara  >  Artikel ini

2,5 Persen Gabah Petani di Jepara Ditolak Bulog, Ada Apa?



   /  @ 10:15:30  /  20 Juni 2016

    Print       Email
Petani di Jepara sedang melakukan panen padi. Saat ini 2,5 persen gabah petani ditolak Bulog (MuriaNewsCom/Wahyu Khoiruz Zaman)

Petani di Jepara sedang melakukan panen padi. Saat ini 2,5 persen gabah petani ditolak Bulog (MuriaNewsCom/Wahyu Khoiruz Zaman)

MuriaNewsCom, Jepara – Sedikitnya 2,5 persen gabah dari petani di Jepara ditolak Badan Urusan Logistik (Bulog). Gabah yang ditolak tersebut dinilai tidak sesuai dengan standar kualitas yang diterapkan oleh pemerintah.

“Ada standar ketat yang ada dalam Inpres Nomor 5 Tahun 2015 tentang Penyerapan Gabah dan Beras Petani. Hal itu membuat tak semua hasil panen petani Jepara yang akan dijual ke Bulog bisa diterima,” ujar Kepala Perum Bulog Sub Divre II Pati, Ahmad Kholisun.

Menurutnya, sebanyak 2,5 persen dari total gabah yang sudah terserap, ditolak oleh Bulog, karena di bawah standar. Sedangkan sampai saat ini, sebanyak 11 ribu ton gabah dari petani Jepara yang berhasil diserap Bulog.

“Sebenarnya target penyerapan gabah dan beras di Jepara tahun ini sebanyak 13,5 ribu ton. Tetapi 2,5 persen dari yang sudah kami terima saat ini, terpaksa kami tolak karena ada di bawah standar sesuai Inpres yang menjadi acuan kami,” terangnya.

Lebih lanjut ia menjelaskan, standar gabah yang sudah ditetapkan untuk mendukung program ketahanan nasional itu disyaratkan beberapa hal. Gabah kering panen (GKP) dalam negeri harus dengan kualitas kadar air maksimum 25 persen dan kadar hampa/kotoran maksimum 10 persen. GKP dengan standar itu dibeli dengan harga Rp 3.700/kilogram di petani, atau Rp 3.750/kilogram di penggilingan.

Sedangkan harga pembelian gabah kering giling (GKG) dalam negeri dengan kualitas kadar air maksimum 14 persen dan kadar hampa/kotoran maksimum 3 persen adalah Rp 4.600/kilogram di penggilingan, atau Rp 4.650/kilogram di gudang Perum Bulog. Adapun harga pembelian beras dalam negeri dengan kualitas kadar air maksimum 14 persen, butir patah maksimum 20 persen, kadar menir maksimum 2 persen dan derajat sosoh minimum 95 persen adalah Rp 7.300/kilogram di gudang Perum Bulog.

Editor : Kholistiono

 

Komentar

komentar


    Print       Email


Artikel terkait lainnya

Aset Milik Telkomsel Dilelang CIMB Niaga, Pemenang Lelang Layangkan Somasi

Selengkapnya →